How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Pengertian Lengkap Tentang Apa Itu Internet of Things (IoT)?

Pengertian Lengkap Tentang Apa Itu Internet of Things (IoT)? – Akhir-akhir ini sangat sering kita mendengar istilah tentang IoT, namun bagi sebagian orang tentu masih bingung dengan apa itu IoT, apa gunanya IoT dan masih banyak lagi hal yang mungkin belum dipahami tentang Internet of Things (IoT).

Apa itu Internet Of Things (IoT)? Internet of Things (IoT) dapat didefinisikan sebagai jaringan benda fisik atau orang yang disebut “benda” yang tertanam dengan perangkat lunak (software), elektronik, jaringan, dan sensor yang memungkinkan benda-benda ini untuk mengumpulkan dan bertukar data.

Apa Itu Internet of Things (IoT)

Tujuan IoT adalah memperluas konektivitas internet dari perangkat standar seperti komputer, ponsel, tablet hingga perangkat yang elektronik standar seperti pemanggang roti. IoT membuat segalanya menjadi “pintar,” dengan meningkatkan aspek kehidupan kita dengan kekuatan pengumpulan data, algoritma AI, dan jaringan.

Loading...

Selain itu dalam IoT (Internet Of Things) juga bisa seseorang dengan implan untuk memonitor diabetes, hewan dengan alat pelacak, dll.

Sejarah IOT

  • 1970 – Gagasan sebenarnya dari perangkat yang terhubung diusulkan
  • 1990 – John Romkey membuat pemanggang roti yang bisa dinyalakan / dimatikan melalui Internet
  • 1995 – Siemens memperkenalkan modul seluler pertama yang dibangun untuk M2M
  • 1999 – Istilah “Internet of Things” digunakan oleh Kevin Ashton selama pekerjaannya di P&G yang kemudian diterima secara luas
  • 2004 – Istilah ini disebutkan dalam publikasi terkenal seperti Guardian, Boston Globe, dan Scientific American
  • 2005 – International Union Telecommunications Union (ITU) menerbitkan laporan pertamanya tentang topik ini.
  • 2008 – Internet of Things lahir
  • 2011 – Gartner, perusahaan riset pasar, memasukkan teknologi “The Internet of Things” dalam penelitian mereka

Baca : 5 E-Wallet Dompet Digital Terbaik di Indonesia

Bagaimana IOT bekerja?

Seluruh proses IOT dimulai dengan perangkat itu sendiri seperti smartphone, jam tangan pintar, peralatan elektronik seperti TV, Mesin Cuci yang membantu Anda berkomunikasi dengan platform IOT.

Di sini, ada empat komponen dasar dari sistem IoT:

1. Sensor / Perangkat: Sensor atau perangkat adalah komponen kunci yang membantu Anda mengumpulkan data langsung dari lingkungan sekitarnya. Semua data ini mungkin memiliki berbagai tingkat kompleksitas. Ini bisa berupa sensor pemantauan suhu sederhana, atau mungkin dalam bentuk umpan video.

Perangkat mungkin memiliki berbagai jenis sensor yang melakukan banyak tugas selain dari penginderaan. Contoh, ponsel adalah perangkat yang memiliki banyak sensor seperti GPS, kamera tetapi ponsel cerdas Anda tidak dapat merasakan hal-hal ini.

2. Konektivitas: Semua data yang dikumpulkan dikirim ke infrastruktur cloud. Sensor harus terhubung ke cloud menggunakan berbagai media komunikasi. Media komunikasi ini termasuk jaringan seluler atau satelit, Bluetooth, WI-FI, WAN, dll.

Loading...

3. Pemrosesan Data: Setelah data dikumpulkan, dan sampai ke cloud, perangkat lunak melakukan pemrosesan pada data yang dikumpulkan. Proses ini bisa hanya memeriksa suhu, membaca perangkat seperti AC atau pemanas. Namun, terkadang juga bisa sangat kompleks seperti mengidentifikasi objek, menggunakan visi komputer pada video.

4. Antarmuka Pengguna: Informasi harus tersedia bagi pengguna akhir dengan cara yang dapat dicapai dengan memicu alarm di ponsel mereka atau mengirimkannya pemberitahuan melalui email atau pesan teks. Pengguna kadang-kadang mungkin membutuhkan antarmuka yang secara aktif memeriksa sistem IOT mereka. Misalnya, pengguna memasang kamera di rumahnya. Dia ingin mengakses rekaman video dan semua umpan dengan bantuan server web.

Namun, itu tidak selalu komunikasi satu arah. Bergantung pada aplikasi IoT dan kompleksitas sistem, pengguna juga dapat melakukan tindakan yang dapat menciptakan efek berjenjang.

Misalnya, jika pengguna mendeteksi perubahan suhu lemari es, dengan bantuan teknologi IOT, pengguna harus dapat menyesuaikan suhu dengan bantuan ponsel mereka.

Baca : Penjelasan Lengkap Teknologi Internet Nirkabel 5G

Aplikasi IoT

Solusi IoT banyak digunakan di berbagai perusahaan lintas industri. Beberapa aplikasi IoT paling umum adalah sebagai berikut:

  • Smart Thermostats : Membantu Anda menghemat sumber daya pada tagihan pemanas dengan mengetahui pola penggunaan Anda.
  • Connected Car : IOT membantu perusahaan mobil menangani penagihan, parkir, asuransi, dan hal-hal terkait lainnya secara otomatis.
  • Activity Trackers : Membantu Anda menangkap pola detak jantung, pengeluaran kalori, tingkat aktivitas, dan suhu kulit di pergelangan tangan Anda.
  • Smart Outlets : Menghidupkan atau mematikan perangkat apa pun dari jarak jauh. Ini juga memungkinkan Anda untuk melacak tingkat energi perangkat dan mendapatkan pemberitahuan khusus langsung ke ponsel cerdas Anda.
  • Parking Sensors :  Teknologi IOT membantu pengguna mengidentifikasi ketersediaan ruang parkir real-time di ponsel mereka.
  • Connect Health : Konsep dari sistem perawatan kesehatan yang terhubung memfasilitasi pemantauan kesehatan real-time dan perawatan pasien. Ini membantu dalam pengambilan keputusan medis yang lebih baik berdasarkan data pasien.
  • Smart City : Smart city menawarkan semua jenis kasus penggunaan yang mencakup manajemen lalu lintas hingga distribusi air, pengelolaan limbah, dll.
  • Smart home : Rumah pintar merangkum konektivitas di dalam rumah Anda. Ini termasuk detektor asap, peralatan rumah tangga, bola lampu, jendela, kunci pintu, dll.
  • Smart supply chain : Membantu Anda dalam pelacakan barang secara real time saat mereka berada di jalan, atau meminta pemasok untuk bertukar informasi inventaris.

Tantangan IOT

Saat ini IoT dihadapkan dengan banyak tantangan, seperti:

  • Kurangnya pengujian dan pembaruan
  • Kekhawatiran tentang keamanan data dan privasi
  • Kompleksitas perangkat lunak
  • Volume data dan interpretasi
  • Integrasi dengan AI dan otomatisasi
  • Perangkat memerlukan catu daya konstan yang sulit
  • Interaksi dan komunikasi jarak pendek

Keuntungan dari IoT

Manfaat utama dari teknologi IoT adalah sebagai berikut:

  • Optimalisasi Teknis: Teknologi IoT banyak membantu dalam meningkatkan teknologi dan membuatnya lebih baik. Contoh, dengan IoT, pabrikan mampu mengumpulkan data dari berbagai sensor mobil. Pabrikan menganalisisnya untuk meningkatkan desainnya dan membuatnya lebih efisien.
  • Peningkatan Pengumpulan Data: Pengumpulan data tradisional memiliki keterbatasan dan desain untuk penggunaan pasif. IoT memfasilitasi tindakan segera pada data.
  • Pengurangan Limbah: IoT menawarkan informasi real-time yang mengarah pada pengambilan keputusan yang efektif & pengelolaan sumber daya. Misalnya, jika pabrikan menemukan masalah pada beberapa mesin mobil, ia dapat melacak rencana pembuatan mesin tersebut dan menyelesaikan masalah ini dengan peta manufaktur.
  • Keterlibatan Pelanggan yang Ditingkatkan: IoT memungkinkan Anda meningkatkan pengalaman pelanggan dengan mendeteksi masalah dan meningkatkan proses.

Kekurangan IOT

  • Keamanan: Teknologi IoT menciptakan ekosistem perangkat yang terhubung. Namun, selama proses ini, sistem mungkin menawarkan sedikit kontrol otentikasi meskipun langkah-langkah keamanan yang memadai.
  • Privasi: Penggunaan IOT, memperlihatkan sejumlah besar data pribadi, dalam detail yang ekstrem, tanpa partisipasi aktif pengguna. Ini menciptakan banyak masalah privasi.
  • Fleksibilitas: Ada kekhawatiran besar terkait fleksibilitas sistem IoT. Ini terutama berkaitan dengan integrasi dengan sistem lain karena ada banyak sistem yang beragam yang terlibat dalam proses.
  • Kompleksitas: Desain sistem IOT juga cukup rumit. Selain itu, penyebaran dan pemeliharaannya juga tidak mudah.
  • Kepatuhan: IOT memiliki seperangkat aturan dan regulasi sendiri. Namun, karena kerumitannya, tugas kepatuhan cukup menantang.

Praktik Terbaik IOT

  • Desain produk untuk keandalan dan keamanan
  • Gunakan protokol otentikasi dan keamanan yang kuat
  • Nonaktifkan layanan yang tidak penting
  • Pastikan dikelola oleh Internet, dan hub manajemen IoT & layanan diamankan
  • Algoritma hemat energi harus dirancang agar sistem aktif lebih lama.

Kesimpulan

  • Internet of Things (IoT) adalah jaringan benda fisik atau orang yang disebut “benda” yang tertanam dengan perangkat lunak, elektronik, jaringan, dan sensor yang memungkinkan benda-benda ini untuk mengumpulkan dan bertukar data.
  • Ide sebenarnya dari perangkat yang terhubung diusulkan pada tahun 1970
  • Empat komponen utama kerangka IoT adalah 1) Sensor / Perangkat, 2) Konektivitas, 3) Pemrosesan Data, 4) Antarmuka Pengguna
  • Berbagai aplikasi IoT adalah Smart Thermostats, Connected Cars, Activity Trackers, Smart Outlets, Connect Health dll
  • Optimalisasi Teknis, Meningkatkan Pengumpulan Data, Mengurangi Limbah, Meningkatkan Keterlibatan Pelanggan adalah manfaat utama IoT
  • Keamanan, Privasi, Kompleksitas, Kepatuhan, adalah tantangan utama IoT

Baca : Apa itu WiFi 6? Penjelasan Lengkap Tentang WiFi 6

Dan itulah penjelasan lengkap tentang pengertian Apa itu Internet of Things (IoT), semoga artikel ini bermanfaat buat Anda dan menambah wawasan tentang Internet of Things (IoT).

Loading...

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
Cara Membuat Bootable USB Flashdisk Windows 7, 8, 10

Cara Membuat Bootable USB Flashdisk Windows 7, 8 dan Windows 10 - Jika Windows...

10 Pasangan Mata Uang Paling Banyak Digunakan Untuk Trading Forex

10 Pasangan Mata Uang Paling Banyak Digunakan Untuk Tranding Forex - Forex adalah pasar...

Close