How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Penjelasan Lengkap Spektrum dan Frekuensi 5G

Teknologi 5G membawa informasi secara nirkabel melalui spektrum elektromagnetik, khususnya spektrum radio. Dalam spektrum radio terdapat berbagai tingkat pita frekuensi, beberapa di antaranya digunakan untuk data 5G.

Dengan 5G yang masih dalam tahap implementasi awal dan belum tersedia di setiap negara, Anda mungkin mendengar tentang spektrum bandwidth 5G, lelang spektrum 5G, mmW 5G, dll.

Jangan khawatir jika ini membingungkan. Yang perlu Anda ketahui tentang pita frekuensi 5G adalah perusahaan yang berbeda menggunakan bagian spektrum yang berbeda untuk mengirimkan data 5G. Menggunakan satu bagian dari spektrum di atas yang lain berdampak pada kecepatan koneksi dan jarak yang dapat dijangkau. Berikut penjelasan lebih lengkap tentang Spektrum dan Frekuensi 5G yang bisa Anda pelajari.

spektrum dan frekuensi 5G

Menentukan Spektrum 5G

Frekuensi gelombang radio berkisar diantara dari 3 kilohertz (kHz) hingga 300 gigahertz (GHz). Setiap bagian dari spektrum memiliki rentang frekuensi, yang disebut band, yang menggunakan nama tertentu.

Beberapa contoh pita spektrum radio termasuk frekuensi sangat rendah atau extremely low frequency (ELF), frekuensi ultra rendah atau ultra low frequency (ULF), frekuensi rendah atau low frequency (LF), frekuensi menengah atau medium frequency (MF), frekuensi ultra tinggi atau ultra high frequency (UHF), dan frekuensi sangat tinggi atau extremely high frequency (EHF).

Satu bagian dari spektrum radio memiliki rentang frekuensi tinggi antara 30 GHz dan 300 GHz (bagian dari band EHF), dan sering disebut band milimeter (karena rentang panjang gelombangnya 1-10 mm). Oleh karena itu, panjang gelombang di dan sekitar band ini disebut gelombang milimeter (mmW). mmWaves adalah pilihan populer untuk 5G tetapi juga memiliki aplikasi di bidang-bidang seperti radio astronomi, telekomunikasi, dan senjata radar.

Bagian lain dari spektrum radio yang digunakan untuk 5G, adalah UHF, yang lebih rendah pada spektrum daripada EHF. Pita UHF memiliki rentang frekuensi 300 MHz hingga 3 GHz, dan digunakan untuk semuanya, mulai dari siaran TV dan GPS hingga Wi-Fi, telepon nirkabel, dan Bluetooth.

Frekuensi 1 GHz ke atas juga disebut gelombang mikro, dan frekuensi mulai 1-6 GHz sering dikatakan sebagai bagian dari spektrum “sub-6 GHz”.

Baca : Pejelasan Lengkap Apa Perbedaan 4G dan 5G?

Frekuensi Menentukan Kecepatan & Daya 5G

Semua gelombang radio bergerak dengan kecepatan cahaya, tetapi tidak semua gelombang bereaksi dengan lingkungan dengan cara yang sama atau berperilaku sama seperti gelombang lainnya. Ini adalah panjang gelombang dari frekuensi tertentu yang digunakan oleh menara 5G yang secara langsung berdampak pada kecepatan dan jarak transmisinya.

Frekuensi lebih tinggi

  • Kecepatan lebih cepat
  • Jarak yang lebih dekat

Frekuensi yang lebih rendah

  • Kecepatan lebih lambat
  • Jarak yang lebih jauh

Panjang gelombang berbanding terbalik dengan frekuensi (yaitu, frekuensi tinggi memiliki panjang gelombang lebih pendek). Misalnya, 30 Hz (frekuensi rendah) memiliki panjang gelombang 10.000 km (lebih dari 6.000 mil) sementara 300 GHz (frekuensi tinggi) hanya 1 mm.

Ketika panjang gelombang sangat pendek (seperti frekuensi di ujung spektrum yang lebih tinggi), bentuk gelombang sangat kecil sehingga dapat dengan mudah terdistorsi. Inilah sebabnya mengapa frekuensi sangat tinggi tidak dapat melakukan perjalanan sejauh yang lebih rendah.

Kecepatan adalah faktor lain. Bandwidth diukur dengan perbedaan antara frekuensi sinyal tertinggi dan terendah. Saat Anda naik pada spektrum radio untuk mencapai pita yang lebih tinggi, rentang frekuensi lebih tinggi, dan karenanya throughput meningkat (mis., Anda mendapatkan kecepatan pengunduhan atau download yang lebih cepat).

Mengapa Spektrum 5G Penting?

Karena frekuensi yang digunakan oleh sel 5G menentukan kecepatan dan jarak, penting bagi penyedia layanan (seperti Verizon atau AT&T dan penyedia layanan 5G yang akan datang) untuk menggunakan bagian dari spektrum yang mencakup frekuensi yang menguntungkan pekerjaan yang sedang ditangani.

Sebagai contoh, gelombang milimeter, yang berada dalam spektrum band-tinggi, memiliki keuntungan karena dapat membawa banyak data. Namun, gelombang radio di pita yang lebih tinggi juga diserap lebih mudah oleh gas di udara, pohon, dan bangunan di dekatnya. mmWaves karena itu berguna dalam jaringan padat, tetapi tidak begitu membantu untuk membawa data jarak jauh (karena atenuasi).

Untuk alasan ini, sebenarnya tidak ada “spektrum 5G” hitam dan putih – bagian spektrum yang berbeda dapat digunakan. Penyedia 5G ingin memaksimalkan jarak, meminimalkan masalah, dan mendapatkan sebanyak mungkin throughput. Salah satu cara untuk mengatasi keterbatasan gelombang milimeter adalah dengan melakukan diversifikasi dan menggunakan pita yang lebih rendah.

Frekuensi 600 MHz, misalnya, memiliki bandwidth yang lebih rendah, tetapi karena itu tidak terpengaruh semudah oleh hal-hal seperti kelembaban di udara, itu tidak kehilangan daya dengan cepat dan mampu menjangkau telepon 5G dan perangkat 5G lainnya lebih jauh, serta menembus dinding yang lebih baik untuk memberikan penerimaan dalam ruangan.

Sebagai perbandingan, transmisi frekuensi rendah (LF) dalam kisaran 30 kHz hingga 300 kHz bagus untuk komunikasi jarak jauh karena mereka mengalami redaman rendah, dan karenanya tidak perlu diperkuat sesering frekuensi yang lebih tinggi. Mereka digunakan untuk hal-hal seperti siaran radio AM.

Penyedia layanan mungkin menggunakan frekuensi 5G lebih tinggi di daerah yang membutuhkan lebih banyak data, seperti di kota-kota besar di mana ada banyak perangkat yang digunakan. Namun, frekuensi pita rendah berguna untuk memberikan akses 5G ke lebih banyak perangkat dari satu menara dan ke daerah yang tidak memiliki garis pandang langsung ke sel 5G.

Berikut adalah beberapa rentang frekuensi 5G lainnya (disebut spektrum multi-layer):

  • C-band: 2-6 GHz untuk jangkauan dan kapasitas.
  • Super Data Layer: Lebih dari 6 GHz (mis., 24–29 GHz dan 37–43 GHz) untuk area bandwidth tinggi.
  • Cakupan Area: Di bawah 2 GHz (seperti 700 MHz) untuk area cakupan dalam dan lebih luas.

Penggunaan 5G Spectrum oleh Carrier

Tidak semua penyedia layanan menggunakan pita frekuensi yang sama untuk 5G. Seperti yang sudah disebutkan di atas, ada keuntungan dan kerugian menggunakan bagian mana pun dari spektrum 5G. Sebagai contoh spektrum yang digunakan oleh penyedia jaringan 5G yang sudah mulai mengaplikasikannya :

  • T-Mobile: T-Mobile berencana untuk menggunakan spektrum pita rendah (600 MHz) serta spektrum pita menengah.
  • Verizon: Jaringan 5G Ultra Wideband Verizon menggunakan gelombang milimeter, khususnya 28 GHz dan 39 GHz.
  • AT&T: Strategi penyebaran AT&T adalah menggunakan spektrum gelombang milimeter untuk daerah padat dan spektrum menengah dan rendah untuk lokasi pedesaan dan pinggiran kota.
  • Sprint: Sprint mengklaim memiliki spektrum lebih dari operator lain di AS, dengan tiga pita spektrum: 800 MHz, 1,9 GHz dan 2,5 GHz.

Baca : Inilah Kecepatan Jaringan Internet 5G Dalam Angka

Dan itulah penjelasan lengkap tentang spektrum dan frekuensi 5G, semoga artikel ini bermanfaat dan menambah pengetahuan Anda tentang jaringan internet seluler 5G. Selamat menikmati 🙂

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

WebHostingPad

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
4 Jenis Produk Polis Asuransi Yang Anda Butuhkan

4 Jenis Produk Polis Asuransi Yang Anda Butuhkan - Asuransi dapat memberikan ketenangan pikiran...

Cara Instal dan Menggunakan Wine di Ubuntu Terbaru

Cara Instal dan Menggunakan Wine di Ubuntu Terbaru - Wine adalah Software open source...

Close