fbpx
How to Start a Blog? Panduan Lengkap Membuat Blog Hanya 30 Menit

Perbedaan Software Engineer dan Software Developer

Dalam dunia pembuatan perangkat lunak (software), jabatan pekerjaan Software Engineer dan Software Developer sering digunakan secara bergantian. Bahkan Biro Statistik Tenaga Kerja tidak membuat perbedaan, menempatkan dua peran ini ke dalam kategori yang sama dalam buku pegangan pandangan kerja.

Namun, untuk orang dalam industri IT, peran ini tidak sama. Sama seperti seorang dokter tidak akan menyebut diri mereka sebagai asisten dokter, seorang Software Engineer tidak akan menggunakan title sebagai Software Developer.

Perbedaan antara kedua peran ini terletak pada pelatihan teknik yang diperlukan, ruang lingkup fungsi pekerjaan, dan dalam banyak kasus, tingkat otoritas.

Software Developer engineer

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan seluk-beluk kesenjangan antara Software Engineer dan Software Developer.

Baca : 7 Alternatif Google Adsense Terbaik Yang Membayar Tinggi

Apa itu Software Engineer?

Kata kunci dalam judul pekerjaan ini adalah “Engineer.” Menurut Engineer’s Edge, “teknik adalah disiplin, seni, dan profesi untuk memperoleh dan menerapkan pengetahuan ilmiah, matematika, ekonomi, sosial, dan praktis untuk merancang dan membangun.”

Engineer menggunakan prinsip-prinsip teknik untuk membangun sistem atau solusi baru untuk suatu masalah. Daripada merancang solusi spesifik untuk pelanggan tertentu, seorang Engineer berinovasi solusi untuk masalah yang dialami oleh masyarakat umum atau sejumlah besar orang. Solusi dirancang sesuai dengan metode ilmiah, dan harus ada bukti empiris untuk mendukung rencana sebagai solusi dunia nyata yang layak.

Ketika Engineer merancang solusi, tidak akan ada ambiguitas atau pertanyaan terbuka, jika tidak, desain kemungkinan akan gagal – baik secara fungsional atau dalam upaya untuk memecahkan masalah yang dimaksud, atau keduanya. Misalnya, menurut pola pikir teknik, persamaan 6÷2 (1+2)=x terlalu ambigu untuk dipecahkan, karena persamaan tersebut tidak memiliki tanda kurung yang diperlukan untuk menunjukkan fungsi spesifik mana yang harus dilakukan pertama kali dalam situasi di mana urutan operasi sepenuhnya mengubah hasil akhir.

Ketika datang ke perangkat lunak (software), seorang Engineer bertanggung jawab atas seluruh siklus hidup pengembangan produk. Ini berarti Engineer memperhatikan adanya kebutuhan (atau diberi masalah) dan merancang solusi holistik, termasuk semua komponen yang saling berhubungan. Sebelum memulai desain mereka, mereka berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan dan mengumpulkan persyaratan proyek. Dan setelah desain mereka diimplementasikan dan perangkat lunak baru dikerahkan, Software Engineer kemungkinan akan memberikan demonstrasi, memantau sistem, dan mewawancarai pengguna untuk lebih mengoptimalkan pengalaman perangkat lunak.

Untuk mengembangkan keahlian teknis yang diperlukan untuk hal ini, Software Engineer menyelesaikan setidaknya gelar sarjana dalam ilmu komputer atau disiplin teknik lainnya, atau – karena program pelatihan ini menjadi lebih kuat – mereka setidaknya harus lulus dari coding bootcamps.

Prinsip Rekayasa

Tidak ada buku prinsip-prinsip teknik universal yang digunakan semua Engineer dalam desain mereka. Sebaliknya, setiap Engineer dapat menetapkan prinsip mereka sendiri dan menerapkannya pada setiap solusi perangkat lunak di lingkungan spesifiknya.

Namun, banyak tim rekayasa perangkat lunak berlangganan apa yang dikenal sebagai 12 prinsip pengembangan tangkas – atau beberapa variasi di antaranya. Ini adalah prinsip asli sebagaimana tercantum dalam Agile Manifesto:

  • Prioritas tertinggi adalah untuk memuaskan pelanggan melalui pengiriman awal dan berkelanjutan dari perangkat lunak yang berharga.
  • Mengirimkan perangkat lunak dalam siklus yang sering.
  • Kolaborasi pemangku kepentingan, termasuk tim IT dan tim bisnis, sangat penting di seluruh proyek.
  • Bangun budaya kepercayaan, motivasi, dan dukungan untuk menyelesaikan pekerjaan.
  • Komunikasi tatap muka adalah cara paling efektif untuk menyampaikan informasi.
  • Perangkat lunak yang berfungsi adalah ukuran utama dari kemajuan.
  • Proses pembangunan harus sedemikian efisien sehingga berkelanjutan tanpa batas.
  • Perhatian terus menerus untuk keunggulan teknis.
  • Kesederhanaan – seni memaksimalkan jumlah pekerjaan yang tidak dilakukan – sangat penting.
  • Arsitektur, desain, dan persyaratan terbaik muncul dari tim yang mengatur diri sendiri.
  • Refleksikan secara teratur sebagai tim tentang cara menjadi lebih efisien.

Deskripsi Pekerjaan Software Engineer

Bahkan dalam deskripsi pekerjaan, istilah Software Engineer dan Software Developer kadang-kadang digunakan secara bergantian, tetapi menyelam lebih dalam ke deskripsi pekerjaan itu sendiri harus mengungkapkan mana dari dua peran yang sebenarnya disewa oleh organisasi. Berikut adalah beberapa keterampilan, kualifikasi, dan tanggung jawab yang mungkin Anda temukan dalam deskripsi pekerjaan rekayasa perangkat lunak.

  • Pengalaman menciptakan dan memelihara arsitektur dan basis data IT
  • Keterampilan memecahkan masalah
  • Desain dan pengalaman pola dengan infrastruktur berbasis cloud
  • Pengalaman pengembangan / debugging
  • Pengalaman pada CPU atau SMP multi-core
  • Pengetahuan tentang berbagai bahasa pemrograman termasuk C / C ++

Tanggung jawab

  • Merancang, mengembangkan, menguji unit, dan memelihara perangkat lunak jaringan
  • Bekerja sama dengan tim QA dalam mengembangkan rencana pengujian
  • Berhubungan dengan tim pemasaran produk dan kesuksesan pelanggan
  • Bekerja lintas tim untuk memberikan bimbingan teknis dan mendukung seluruh proses pengembangan produk.

Apa itu Software Developer?

Sekarang kita sudah tahu apa itu Software Engineer, tetapi bagaimana dengan Software Developer?

Jika seorang Software Engineer adalah arsitek, Software Developer adalah tukang kayu. Mereka menjalankan rencana dengan memprogram komponen individu dari sistem dan pada akhirnya membawa solusi untuk kehidupan.

Secara umum, pengembang atau developer tidak bertanggung jawab untuk merancang seluruh sistem. Sebaliknya, mereka hanya fokus pada satu proyek sebagai bagian dari keseluruhan. Untuk membangun solusi perangkat lunak, mereka kurang bergantung pada prinsip-prinsip matematika dan sains dan lebih pada metode informal. Mereka tidak perlu membuktikan kelayakan desain mereka dengan bukti empiris dan diberikan pemerintahan yang lebih kreatif dalam membangun perangkat lunak sesuai keinginan mereka.

Sementara para Engineer merancang, menghubungkan, mengawasi, dan memimpin proyek, Software Developer menuliskan kode dari tangan mereka untuk menghidupkan proyek tersebut.

Software Developer harus menganalisis persyaratan perangkat lunak yang diberikan kepada mereka dan menentukan cara membangun fungsi spesifik sistem. Mereka harus memiliki penguasaan setidaknya satu bahasa pemrograman front-end atau back-end dan terbiasa dengan praktik pengembangan tangkas dan pengembangan berbasis tes.

Selama proses pembuatan, Software Developer kemungkinan akan bekerja erat dengan desainer grafis, perwakilan pelanggan, manajer produk, manajer senior, dan pembuat keputusan. Dan karena membangun perangkat lunak adalah proses berulang dengan persyaratan yang berubah, pengembang harus memiliki keterampilan komunikasi yang baik dan menerima umpan balik dari semua anggota tim ini (dan dari pengguna).

Ketika pengalaman mereka tumbuh, Software Developer dapat mulai merancang bagian-bagian arsitektur solusi dan mengelola berbagai bagian sistem, dengan demikian mengambil tanggung jawab sebagai seorang Engineer dan akhirnya mereka bisa juga naik ke jabatan tersebut.

Deskripsi Pekerjaan Software Developer

Seperti yang telah kita bahas, Developer biasanya melakukan fungsi tertentu, seperti pengembangan front-end atau pengembangan back-end, dalam sistem IT yang lebih besar dan dapat berspesialisasi dalam kerangka pengembangan tertentu untuk menyelesaikan fungsi itu. Spesialisasi ini tercermin dalam posting pekerjaan, dengan perusahaan memposting iklan untuk peran seperti “Back-End Java Developer” atau ” Front-End React Developer.”

Ini adalah beberapa keterampilan, kualifikasi, dan tanggung jawab yang dapat ditemukan dalam deskripsi pekerjaan Software Developer.

Keterampilan dan Kualifikasi Software Developer

  • Mampu menulis kode yang bersih dan dapat di maintenance
  • Memiliki keahlian dalam bidang bahasa pemrograman Javascript, ReactJS, AngularJS, jQuery
  • Pengalaman membangun aplikasi front end dengan ES2015 +, NodeJS, jQuery, HTML5, dan CSS3
  • Pengalaman dalam perkakas front-end dan alur kerja dengan Git, Grunt / Gulp
  • Pengalaman dalam desain web responsif
  • Memahami kompatibilitas lintas-browser

Tanggung jawab

  • Berkontribusi pada peningkatan berkesinambungan dari arsitektur UI
  • Jelajahi teknologi terdepan untuk menciptakan fitur-fitur inovatif baru
  • Bangun alat untuk meningkatkan produktivitas internal
  • Berpartisipasilah dalam pembuatan prototipe berulang berulang berdasarkan persyaratan proyek
  • Berkolaborasi dengan desainer, Engineer front-end, manajer produk, dan Engineer QA untuk mempertahankan kualitas UX

Lalu, Apa artinya semua ini?

Itu semua bermuara pada latar belakang pelatihan dan lingkup tanggung jawab yang berbeda dari kedua posisi. Dalam hampir semua kasus, peran Software Engineer mencakup keterampilan Software Developer. Namun, Developer tidak harus memiliki pengetahuan teknis dan pengalaman untuk melakukan peran rekayasa desain dan mengelola seluruh sistem sebagaimana yang dimiliki oleh seorang software engineer.

Beberapa profesional IT menyamakan Software Developer senior dengan Software Engineer, sementara yang lain akan tetap mengatakan bahwa kedua istilah ini mewakili fungsi pekerjaan dan tingkat pengalaman yang berbeda.

Dalam praktiknya, istilah tersebut digunakan secara bergantian, dan Anda tidak akan menjalin pertemanan di mana seseorang telah menggunakan title yang salah. Oleh karena itu, jika Anda bangga dengan keahlian Anda, masuk akal untuk berdiskusi dengan manajer atau kolega Anda tentang jabatan yang Anda sukai.

Baca : Penjelasan Lengkap Tentang Front-End vs Back-End Developer

Dan itulah penjelasan lengkap tentang perbedaan antara software developer dan software engineer. Semoga artikel ini bermanfaat buat Anda dan menjadikan Anda tahu akan perbedaan keduanya. Semoga sukses 🙂

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

WebHostingPad

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
10 Layanan Cloud Storage Terbaik dan Gratis

Layanan Cloud Storage Terbaik Gratis. Dengan berkembangnya teknologi saat ini semakin banyak orang dari...

Tips Cara Ampuh Agar Blog Banyak Pengunjung

Memiliki blog banyak pengunjung memang impian bagi setiap blogger manapun, dengan pengunjung yang banyak...

Close