How to Start a Blog? Panduan Lengkap Membuat Blog Hanya 30 Menit

Penjelasan Lengkap Tentang Front-End vs Back-End Developer

Mungkin Anda baru saja mulai mempelajari bidang pemrograman, atau mungkin Anda sudah siap untuk menjadi pengembang web. Di mana pun Anda berada dalam perjalanan Anda menjelajahi pemrograman, penting untuk memilih perpaduan alat yang tepat, bahasa pemrograman, dan spesialisasi yang akan cocok dengan karir dan tujuan pribadi Anda.

Beberapa pengembang web memutuskan untuk mengambil spesialisasi dalam bahasa pemrograman tertentu semisal (JavaScript, Python, Swift), sementara yang lain mengembangkan keahlian di bidang pengembangan web tertentu, seperti perangkat seluler atau basis data. Perbedaan paling umum untuk pengembang web adalah pilihan antara bagian front end dan back end, dan ketika Anda maju dalam studi Anda, Anda pasti akan sangat sering menemukan istilah-istilah ini.

Jadi apa sebenarnya perbedaan antara pengembangan web back-end dan front-end, dan apa yang dapat Anda harapkan dari masing-masing bidang dalam hal keterampilan dan pekerjaan Anda nantinya?

programmer front end vs back end developer

Apa itu Front-End Developer?

Front-end developer mengacu pada pembangunan situs bagian depan yang berkaitan dengan pengalaman pengguna dan antarmuka halaman yang berinteraksi langsung dengan pengguna atau pengunjung situs. Untuk alasan ini, bagian depan juga sering disebut sebagai “sisi-klien”, karena melibatkan semua hal yang terjadi di komputer klien.

Front-End Developer atau Pengembang front-end bertanggung jawab untuk menyesuaikan tampilan, nuansa, dan perilaku situs web. Antarmuka pengguna mencakup semuanya mulai dari ukuran dan warna font, formulir, hingga menu dan bentuk dropdown. Pengalaman front-end yang sangat baik sangat penting untuk menarik dan mempertahankan pengunjung.

Karena pengembangan front-end sangat berfokus pada penampilan dan estetika situs web, sering kali bingung dengan istilah bagian dari seorang yang bekerja pada bidang desain web. Meskipun sering ada sedikit tumpang tindih dalam keahlian dan tanggung jawab, perbedaan antara perancang dan pengembang biasanya dapat disimpulkan sebagai pemodelan versus penerapan.

Dalam menjalankan tugasnya, perancang web atau web desainer dapat terlibat dalam penelitian pengguna, membuat wireframes dan mock-up, membuat grafik dan logo, dan memilih font dan skema warna. Mereka mendikte bagaimana situs web akan terlihat dan terasa di mata pengguna. Sedangkan Front-end developer web fokus utama mereka lebih pada detail teknis tentang cara menghidupkan aplikasi web.

Baca : 9 Bahasa Pemrograman Terbaik dan Populer untuk Dipelajari

Apa itu Back-End Developer?

Back-End Developer atau pengembang web bagian belakang, di sisi lain adalah tentang mendefinisikan logika internal situs web. Jika ujung depan situs web disebut “sisi klien”, maka bagian belakang disebut sebagai “sisi server” karena berjalan di server situs web dan bukan di komputer pengguna.

Setiap back end dari situs web terdiri dari tiga bagian: server, database, dan aplikasi. Pengembang back-end menulis kode yang memungkinkan ketiga komponen ini berinteraksi dan bekerja sama untuk melakukan fungsi dan menyampaikan informasi kepada pengguna akhir.

Misalnya, ketika Anda melakukan pemesanan melalui toko online, kita ambil contoh toko online populer di dunia yaitu Amazon atau Ebay, perangkat lunak bagian back-end akan membuat entri baru di database situs web yang berisi informasi tentang pesanan Anda (pengguna atau pengunjung) seperti item, harga, dan alamat pengiriman. Ketika Anda ingin mengambil pesanan atau mengubah beberapa informasi, perangkat lunak back-end akan menarik entri spesifik Anda dari database web dan mengirim data ke ujung depan situs, di mana Anda dapat mengeditnya.

Baca : Cara Mudah Membuat Blog Dengan WordPress (Self Hosting)

Perbedaan Antara Front-End dan Back-End Developer

programmer front end vs back end developer 2

Contoh yang baik tentang perbedaan antara ujung depan (front end) dan ujung belakang (back end) situs web adalah Google Maps. Katakanlah Anda membuka Google Maps untuk menemukan cara tercepat untuk sampai ke rumah teman Anda. Anda memasukkan lokasi awal dan lokasi tujuan di bagian depan situs Google Maps, dan kemudian mengirimkan permintaan pencarian Anda ke bagian belakang, yang berjalan di suatu tempat di server Google. Bagian belakang situs web (back end) akan menghitung, untuk beberapa moda transportasi, rute paling efisien di antara dua tempat yang Anda masukkan dan mengirim rute ini kembali ke komputer Anda. Ujung depan (front-end) akan mengambil informasi routing ini dan menampilkannya kepada Anda di peta lokasi Anda saat ini.

Pengembang back-end untuk Google Maps bertanggung jawab untuk membangun algoritma pathfinding yang cerdas dan efisien yang membawa Anda ke tempat yang Anda tuju dalam waktu singkat. Sedangkan Pengembang front-end bertanggung jawab untuk menampilkan informasi tersebut dengan cara yang menarik dan mudah untuk Anda pahami.

Setelah Anda memahami perbedaan antara ujung depan (front-end) dan bagian belakang (back-end), Anda dapat mulai melihat situs web besar manapun dalam hal pembagian ini. Misalnya, back end Facebook termasuk aplikasi perangkat lunak yang menentukan cara memesan kiriman teman Anda di kronologi Anda dan pengguna mana yang direkomendasikan sebagai teman, sementara ujung depan Facebook menerima informasi ini dan menampilkannya kepada Anda dalam antarmuka yang menyenangkan, mudah digunakan dan mudah dipahami .

Ujung depan (front-end) dan ujung belakang (back-end) biasanya benar-benar terpisah satu sama lain. Facebook secara konstan atau sering mengubah algoritma pada back-end yang digunakannya untuk memesan konten, tetapi jarang bagi pengembang untuk mengubah bagian depan platform untuk mencerminkan perubahan ini.

Front End vs Back End: Keterampilan yang Dibutuhkan

Saya harap sekarang Anda tahu perbedaan antara ujung depan (front-end) dan ujung belakang (front-end) dari sebuah situs web, bahasa pemrograman mana yang menurut Anda paling baik untuk dipelajari untuk setiap bidang?

bahasa pemrograman front end vs back end developer

Keterampilan Front-End Developer

Bahasa front-end utama adalah HTML, CSS, dan JavaScript.

  • HTML: Suatu bahasa markup yang digunakan untuk menggambarkan struktur dan konten dari suatu halaman web. Tag adalah unit dasar HTML: Mereka ditulis dengan tanda kurung <> dan memberikan informasi semantik tentang teks yang mereka kelilingi. Satu penggunaan umum adalah untuk menunjukkan judul dan judul halaman. HTML itu sendiri tidak terlihat oleh pengguna akhir, tetapi perintahnya tidak.
  • CSS: Sebuah bahasa style sheet yang bekerja bersama dengan HTML untuk mendeskripsikan desain dan tampilan halaman web. Misalnya, file CSS dapat menetapkan bahwa teks apa pun yang dikelilingi oleh tag HTML <a>, yang digunakan untuk hyperlink, tampak hijau dan tebal. Baik file CSS maupun HTML, seperti yang disebutkan dapat dilihat oleh pengguna; semua yang akan mereka lihat adalah tautan tebal berwarna hijau.
  • JavaScript: Suatu bahasa pemrograman yang digunakan untuk menciptakan interaktivitas dan konten dinamis pada halaman web. JavaScript dapat melakukan semuanya mulai dari menampilkan tanggal dan waktu saat ini untuk memvalidasi masukan formulir pengguna hingga menambahkan animasi. Seperti halnya semua bahasa pemrograman, JavaScript tidak terlihat oleh pengguna akhir, tetapi efeknya pada terlihat pada objek yang ditimbulkannya – seperti pada bentuk, gambar, dll.

Bersamaan dengan tiga pilar pengembangan front-end, banyak programmer akan menggunakan berbagai kerangka kerja dan pustaka untuk membuatnya lebih mudah untuk menulis dan mengatur kode front-end mereka. Addon-addon ini ke HTML, CSS, dan JavaScript bertujuan untuk membuat pengembangan lebih cepat dan lebih terstruktur.

Beberapa kerangka kerja dan pustaka front-end yang paling populer termasuk Bootstrap, jQuery, AngularJS dan React (untuk JavaScript), plus Sass dan LESS (untuk CSS). Front-end devs juga harus menggunakan desain mobile-first atau responsif untuk memastikan halaman web tampil dengan baik di seluruh perangkat.

Keterampilan Back-End Developer

Peta jalan untuk pengembangan back-end sedikit kurang jelas. Perangkat lunak yang berjalan di bagian belakang dapat ditulis dalam ratusan bahasa pemrograman yang berbeda, sehingga pengembang back-end biasanya mempersempit segalanya ke beberapa bahasa yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka. JavaScript, meskipun awalnya bahasa front-end, semakin sering digunakan di bagian belakang, berkat kerangka server populer Node.js. Bahasa back-end umum lainnya termasuk Java, Python, Ruby, dan PHP.

Seperti pengembang front-end, pengembang back-end juga, menggunakan kerangka kerja dan perpustakaan untuk menjaga rincian teknis tingkat rendah, sehingga pengembang sendiri dapat fokus pada tugas-tugas tingkat yang lebih tinggi sesuai intruksi. (Urutkan seperti menggunakan fungsi “SUM” di Excel, daripada menambahkan semuanya sendiri, untuk mendapatkan hasil dari total jumlah dapat dilakukan lebih cepat.) Kerangka kerja dan pustaka back-end termasuk Rails untuk bahasa pemrograman Ruby, Laravel untuk PHP, dan Django untuk Python.

Hampir setiap situs web yang memungkinkan pengguna untuk membuat permintaan akan memiliki database di bagian belakang. Selain pengetahuan bahasa pemrograman, pengembang back-end harus memiliki pengalaman dengan teknologi database seperti Oracle, Microsoft SQL Server, dan MySQL. Pengetahuan ini digunakan untuk menulis logika bisnis, atau seperangkat aturan, ke dalam kode back-end. Pengembang menggunakan aturan ini untuk mendikte cara membuat model database, cara menulis ke database, dan cara menanyakannya untuk informasi yang relevan.

Keterampilan Umum

Bahasa, kerangka kerja, dan database di atas bukan satu-satunya alat yang perlu diketahui oleh pengembang web. Ada beberapa teknologi penting yang perlu dipahami oleh pengembang front-end dan back-end untuk menjadi sukses dibidang pemrograman web. Ini termasuk HTTP Request, gaya arsitektur REST, dan bagaimana klien dan server berkomunikasi melalui internet. Konsep bermanfaat lainnya yang perlu dipelajari adalah pola arsitektur model-view-controller (MVC), platform as a services (PaaS) seperti AWS dan Heroku, dan sistem kontrol versi seperti Git.

Apa yang Paling dibutuhkan di Pekerjaan

Kini setelah Anda mengetahui keterampilan yang dibutuhkan oleh para pengembang front-end dan back-end, penting untuk mengetahui jenis rutinitas harian dan lingkungan kerja apa yang dapat Anda harapkan.

Pengembang web umumnya jatuh ke dalam dua kubu: karyawan di kantor dan freelancer. Kebanyakan freelancer telah memiliki pengalaman bertahun-tahun di kantor sebelum bertransisi ke pekerjaan pengembangan web freelance dengan melakukan proyek sampingan, ini mereka lakukan untuk membangun portofolio dan dengan demikian memiliki pelanggan setia dari waktu ke waktu. Hari kerja seorang freelancer akan bervariasi tergantung pada berapa banyak klien yang mereka miliki dan jenis pekerjaan apa yang mereka lakukan untuk masing-masing klien. Lebih banyak waktu mereka akan dihabiskan untuk pekerjaan non-pengembangan – seperti mengatur kalender mereka, proyek manajemen dan menyusun laporan status, dan melacak jam – dibandingkan dengan para pengembang internal (dikantor) yang kemungkinan memiliki manajer yang ditugasi banyak pekerjaan yang lebih mendetail.

Pengembang internal pada umumnya memulai hari mereka dengan mengetahui apa yang telah terjadi sejak pembuatan web dimulai: email, laporan bug, permintaan tarik, dan ulasan kode. Setelah itu, mereka kemungkinan akan memperbaiki bug atau membuat fitur baru. Tergantung pada status dan urgensi proyek saat ini, ini dapat ditugaskan kepada mereka oleh pimpinan proyek atau dipilih di waktu luang mereka.

Pengembang web dari semua lini menghabiskan banyak waktu bekerja dalam kerja sama erat dengan rekan-rekan mereka – pengembang web lain, desainer web, penguji QA, manajer produk, dan anggota TI dan tim bisnis lainnya. Hampir semua pengembang web memiliki setidaknya satu pertemuan panjang per minggu untuk menetapkan atau mengacak prioritas dan memantau kemajuan, dan banyak tim mengadakan pertemuan stand-up harian untuk segera menyelesaikan pekerjaan yang diselesaikan dan bekerja dalam antrian.

Bagi karyawan pengembangan web paruh waktu, cara yang tepat untuk mengatur kerja, berkolaborasi, dan mengadakan rapat akan bergantung pada metodologi yang digunakan perusahaan. Misalnya, tim yang menggunakan metodologi pengembangan tangkas bekerja di “siklus sprint,” dan sering mengadakan rapat scrum harian untuk menyelesaikan tugas yang belum selesai.

Lalu mana yang harus Anda pilih?

Jika Anda baru memulai, maka sebaiknya Anda belajar bahasa pemrograman JavaScript. Mempelajari seluk-beluk bahasa yang satu ini dan menjadi akrab dengan kerangka kerja seperti AngularJS atau ReactJS akan memungkinkan Anda untuk bekerja di berbagai platform dan di kedua sisi yaitu ujung pengembangan web depan (front end) dan belakang (back end).

Sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan antara pengembangan front-end dan back-end, Anda siap untuk meneliti lebih lanjut tentang Anda sendiri untuk mencari tahu jenis pekerjaan apa yang paling menarik bagi Anda atau memilih mana yang harus benar-benar Anda pelajari mulai sekarang.

Baca : Daftar Situs Pemberi Kerjaan Bagi Desain & Web desain

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

WebHostingPad

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
5 Cara Mudah Menghilangkan Rasa Stres Dalam Aktivitas Blogging

Banyak orang beranggapan bahwa menjalankan aktivitas Blogging adalah hal yang selalu menyenangkan, tapi hal...

15 Tema WordPress Terbaik Untuk Para Blogger Profesional

Halo para blogger dan para calon blogger, apakah Anda berpikir untuk memulai membuat blog...

Close