banner octafx broker forex terbaik
How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Penjelasan Proof of Work vs Proof of Stake di Kripto

Jika Anda telah berada di ekosistem cryptocurrency dalam jangka waktu yang lebih lama, maka Anda akan sering mendengar tentang istilah seperti Proof-of-Work (PoW) dan Proof-of-Stake (PoS) dan istilah tersebut tentu tidak asing bagi Anda.

Dalam artikel ini, saya akan mencoba menjelaskan dalam bahasa yang sederhana, apa istilah-istilah ini dan apa perbedaan utama antara Proof-of-Work dan Proof-of-Stake.

Staking vs mining kripto proof of work stake

 

Juga di artikel ini, saya akan mencoba menjawab pertanyaan seperti:

  • Apa yang dipertaruhkan,
  • Apa ini berbeda dari menambang,
  • Apakah itu berpotensi menghasilkan pendapatan pasif untuk pedagang kripto? dan
  • Apa dan bagaimana Anda memulai dengan mempertaruhkan koin.

Tentang Penambangan / Mining

Sebelum kita membahas apa itu staking, penting untuk memahami mengapa staking dibuat, dan apa tujuannya – Apa tujuan staking untuk dipecahkan?

Untuk mempermudah penjelasannya, mari kita gunakan contoh Bitcoin.

Bitcoin, dan beberapa cryptocurrency sebelumnya (terdesentralisasi), memungkinkan uang dikirim dari satu pihak ke pihak lain, secara digital, tanpa agen atau otoritas pusat.

Awalnya, solusi untuk mengelola blockchain dilakukan melalui penambangan. Penambangan Bitcoin berarti bahwa para penambang bersaing satu sama lain menggunakan komputer canggih yang mencoba menebak solusi untuk beberapa pertanyaan matematika. Siapa pun yang menemukan solusinya terlebih dahulu akan mendapatkan hak untuk menulis transaksi (juga dikenal sebagai Blok) ke dalam buku besar.

Penambangan menguntungkan penambang dengan sistem komputer yang kuat; dengan daya komputasi yang lebih besar, seseorang akan dapat membuat lebih banyak tebakan per detik, sehingga meningkatkan peluangnya untuk mendapatkan solusi, yang kemudian memberinya hak untuk menulis ke dalam buku besar.

Baca : Jenis-Jenis Dompet Crypto Yang Wajib Anda Ketahui

Penambangan juga dikenal sebagai Proof-of-Work (PoW)

Seperti disebutkan di atas, Penambangan adalah proses di mana penambang menggunakan daya komputasi mereka dan melakukan banyak pekerjaan untuk mencoba memecahkan masalah matematika, sehingga mereka dapat menulis ke dalam buku besar/blockchain.

Dalam istilah yang lebih teknis, ini juga dikenal sebagai Proof-of-Work (PoW).

Proof-of-Work adalah mekanisme konsensus di mana desainnya adalah untuk membuat kesepakatan tentang siapa yang dapat memperbarui buku besar di antara kelompok orang/penambang (yang tidak saling mengenal).

Kelemahan Penambangan / Mining

Sementara Proof-of-Work tampak seperti solusi yang andal, aman, dan sah untuk mengelola buku besar yang terdesentralisasi, ini juga merupakan solusi yang sangat menguras sumber daya.

Seperti yang Anda lihat, memperoleh komputer berkinerja tinggi dapat dengan mudah merusak hardware dari komputer tersebut. Selain itu, menjalankan komputer untuk mining tanpa henti 24/7 hanya untuk menyelesaikan masalah matematika penambangan dapat dengan mudah membebani tagihan listrik penambang.

Staking hadir untuk menyelesaikan masalah Mining

Karena proses penambangan yang disebutkan di atas membutuhkan sumber daya besar dan terbilang mahal, ada mekanisme konsensus alternatif yang telah diperkenalkan yaitu Staking.

Berbeda dengan metode Penambangan, di mana penambang menambang dengan komputer untuk memenangkan kontes, Tapi untuk proses Staking memungkinkan pengguna (bukan lagi penambang) untuk mempertaruhkan koin mereka yang sebenarnya untuk memenangkan kontes.

Staking juga dikenal sebagai Proof-of-Stake (PoS)

Jadi, bagaimana cara kerja staking?

Pada dasarnya, Anda mengunci sejumlah koin (atau dana) Anda di Node (komputer penggunaan sehari-hari Anda yang terhubung ke Internet). Dana yang dikunci dianggap sebagai taruhan Anda, dan dengan taruhan Anda di tempatnya, Anda sekarang menjadi bagian dari kontes di mana node akan dapat memalsukan Blok berikutnya.

Pengacakan diperhitungkan ketika menyangkut penempaan, ini untuk menghilangkan kemungkinan mendukung satu simpul, atau entitas. Faktor lain yang juga dipertimbangkan (siapa yang akan memenangkan kontes) adalah berapa banyak dana yang dipertaruhkan, serta berapa lama mereka akan dipertaruhkan.

Penjelasan sederhananya dari Mining vs Staking sebagai berikut :

Di Penambangan, pengguna menambang dengan komputer mereka untuk mendapatkan hadiah, sedangkan di Staking, pengguna mempertaruhkan koin mereka untuk mendapatkan hadiah.

Proof-of-Stake di Ethereum

Banyak koin yang baru diperkenalkan di luar sana sudah menggunakan Proof-of-Stake. Diantaranya adalah koin seperti Cardano, Solana, Polkadot, Tezos, CRO, Harmony, dan sebagainya.

Penting untuk dicatat bahwa setiap koin memiliki aturan yang berbeda dalam hal penghitungan dan distribusi hadiah.

Ethereum 1.0 dan Ethereum 2.0

Blockchain Ethereum murni berdasarkan Proof-of-Work hanya hingga Desember 2020, dan mereka membuat blockchain baru berdasarkan Proof-of-Stake, yang disebut “Beacon Chain”. Ethereum berbasis Proof-of-Work dan Proof-of-Stake masing-masing disebut sebagai Ethereum 1.0 dan Ethereum 2.0.

Dan karena Ethereum 2.0 berbasis staking, Anda tidak lagi menambang untuk mendapatkan hadiah. Melainkan mempertaruhkan koin Anda atau staking koin untuk mendapatkan hadiah di Ethereum 2.0:

  • Anda harus menjadi Validator.
  • Anda perlu mengunci 32 ETH sebagai taruhannya.
  • Anda hanya dapat mengunci (maks) 32 ETH pada satu node. Untuk meningkatkan peluang menang, Anda memerlukan banyak node.

Pada saat penulisan ini, Ethereum 2.0 berjalan bersama dengan Ethereum 1.0 aslinya dan akan terus melakukannya hingga “Docking” terjadi.

Apa itu Docking?

Docking adalah proses dimana Ethereum 1.0 dan Ethereum 2.0 akan digabungkan dan Ethereum menjadi jaringan Proof-of-Stake murni.

Acara Docking (juga dikenal sebagai The Merge) telah ditetapkan untuk terjadi di suatu tempat sekitar September 2022 ini (tetapi mungkin tertunda). Dan hanya setelah docking terjadi, Anda akan dapat menguangkan ETH dan hadiah Anda yang dipertaruhkan.

Baca : 10 Bot Trading Kripto Otomatis Terbaik dan Aman

Hadiah untuk Staking Ethereum

ethereum staking

Ini untuk memberi Anda gambaran tentang berapa banyak Anda dapat berpotensi dihargai jika Anda memilih untuk staking Ethereum.

Di Ethereum 2.0, setiap validator yang berpartisipasi mendapatkan persentase dari ETH yang baru dicetak saat dibuat.

Jadi, jika Anda mempertaruhkan 1 juta ETH, hadiah tahunan maksimum bisa mencapai 18,1%. Namun, jika 3 juta ETH dipertaruhkan, hadiahnya dikurangi menjadi 10,45%.

Anda dapat menganggap hadiah tahunan sebagai hadiah tetap di mana semakin banyak Validator yang menginginkan hadiah tersebut, semakin sedikit yang akan didapat masing-masing.

Batasan Staking Ethereum

Semua hal dipertimbangkan (sejauh ini), mempertaruhkan Ethereum mungkin terdengar menggoda, tetapi itu memang datang dengan beberapa batasan yang mungkin mendorongnya mundur.

Berikut beberapa kelemahan mendaftar sebagai staking:

  • Proses mendaftar sebagai validator bisa jadi rumit.
  • Menyiapkan validator Anda sendiri membutuhkan banyak pengetahuan teknis.
  • Anda juga akan memerlukan komputer khusus, dan 32 ETH, yang bukan sesuatu yang semua orang bersedia bayar.
  • Jika Anda mengacaukan proses pengaturan, atau jika itu offline atau berbahaya bagi jaringan, Anda mungkin dikenakan hukuman atau pemotongan di mana sebagian dari taruhan Anda akan dihapus, atau lebih buruk lagi, Anda dapat dikeluarkan dari jaringan.
  • Hanya 900 validator baru yang diterima setiap hari, sisanya harus menunggu dalam antrian. Pada saat posting ini ditulis, ada sekitar 265 validator yang menunggu untuk bergabung. Lihat pembaruan validator terbaru di sini.

Cara alternatif untuk Staking Ethereum

Ingin memiliki skin dalam game tetapi khawatir dengan beberapa batasan yang disebutkan di atas? Nah, jangan khawatir, ada beberapa cara alternatif untuk staking Ethereum dan mendapatkan hadiah tanpa harus menjalankan node Anda sendiri, atau membayar 32 ETH.

Mari kita lihat beberapa alternatif paling umum untuk staking Ethereum.

1. Staking Ethereum di Bursa

Ini adalah cara termudah bagi orang yang tidak paham teknologi untuk staking Ethereum. Anda dapat staking Ethereum melalui exchange crypto terbaik pilihan anda. Beberapa exchange memungkinkan Anda untuk staking koin Anda melalui validator mereka (dengan biaya). Ini berarti bahwa Anda dapat staking ethereum meskipun anda hanya memiliki sedikit koin ETH.

Beberapa pertukaran bahkan memungkinkan Anda untuk mengklaim hadiah staking Anda segera alih-alih menunggu hingga fase docking. Meskipun ini menghilangkan kerumitan menjalankan validator kami sendiri dan semua keuntungan lain yang disebutkan di atas, staking dengan exchanges berarti Anda kehilangan kendali atas koin Anda,.

Berikut adalah beberapa bursa exchange kripto terbaik yang menyediakan staking Ethereum:

  • Binance
  • Coinbase
  • Kraken
  • Crypto.com

2. Staking Ethereum di Staking Pools

Pilihan lainnya adalah bergabung dengan staking pool. Sementara kumpulan penambangan di Proof-of-Work terdiri dari orang-orang yang bergabung bersama untuk daya komputasi yang lebih baik untuk mendapatkan keunggulan dalam memenangkan kontes, bergabung dengan Staking Pool memiliki konsep yang serupa.

Staking pool adalah sekelompok orang yang berkumpul, masing-masing menyetorkan jumlah staking yang diinginkan, untuk mendapatkan peluang yang lebih baik dalam menempa blok berikutnya. Untuk mengikuti pendekatan ini, penting juga untuk melakukan uji tuntas Anda pada kumpulan tertentu.

Hal-hal yang perlu Anda perhatikan adalah: “Apakah validator pool dapat diandalkan?”, “Berapa biaya pool?”, “Apakah memiliki dukungan pelanggan yang baik?”, “Berapa ukuran pool?”, dan “Apakah Saya harus menyerahkan kunci pribadi saya?” dll.

Berikut adalah beberapa Staking Pool Ethereum yang lebih baik bisa Anda gunakan:

  • Cream Finance
  • Stake DAO
  • Rocket Pool
  • StakeWise

3. Staking Ethereum melalui Validator-as-a-service

Terakhir, Anda juga dapat Staking Ethereum melalui validator pihak ketiga, juga dikenal sebagai Validator-as-a-service. Perusahaan-perusahaan ini akan memungkinkan Anda untuk menjalankan validator Anda sendiri di server mereka, tanpa perlu khawatir tentang teknis pengaturan dan pemeliharaan.

Keuntungan dari pendekatan ini adalah Anda mempertahankan kendali atas koin Anda, dan relatif mudah untuk memulai staking. Namun, karena Anda menjalankannya sebagai validator pribadi, ini berarti Anda harus menyetor 32 ETH untuk node tersebut. Anda juga harus membayar biaya tambahan untuk menggunakan layanan ini.

Singkatnya, Staking adalah cara berpartisipasi dalam proses memperbarui buku besar transaksi dengan mempertaruhkan dana Anda dan mendapatkan imbalan atas kontribusi Anda.

Baca : Tempat Beli Koin Crypto Terpercaya di Indonesia

Dan itulah penjelasan lengkap tentang Proof-of-Work dan Proof-of-Stake di mata uang kripto, seaya berharap artikel ini bermanfaat dan Anda mendapatkan pemahaman yang baik tentang apa itu Proof-of-Work dan Proof-of-Stake.

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published.