How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

15 Jenis Format File Gambar Terbaik Perlu Anda Ketahui

Memilih jenis format file gambar yang tepat mungkin tampak seperti keputusan yang sepele. Tetapi ini sangat penting dan perlu diketahui oleh sebagian besar orang yang sering menggunakan komputer, terlebih lagi bagi blogger atau pemilik website yang sering menggunakan gambar untuk di upload dan ditampilkan menjadi bagian dari konten.

Sebagian besar halaman dan artikel menggunakan screenshot dan gambar untuk memperkaya dan mendukung konten teks. Dan, hanya sekitar 8% situs web yang tidak menyertakan konten visual apa pun.

Sayangnya, banyak pemilik situs web masih tidak memahami jenis format file gambar yang harus dipilih untuk berbagai kasus penggunaan. Dan dari ketidak tahuan ini, berdampak buruk yang mengakibatkan kecepatan pemuatan situs web yang lambat karena format gambar mereka bukan merupakan pilihan terbaik dan juga tidak dioptimalkan.

Loading...

Dalam artikel ini, saya akan membahas semua ekstensi atau format file gambar yang paling penting dan kapan Anda harus menggunakannya untuk memberikan pengalaman pengguna yang sebaik mungkin kepada pengunjung Anda.

Apa Saja Jenis Format File Gambar?

Jenis dan format file gambar dibagi menjadi dua kategori utama yang berbeda: file gambar raster dan file gambar vektor.

gambar file format

Format File Gambar Raster

Format gambar yang paling umum untuk web (JPEG, GIF, dan PNG) semuanya ada di bawah kategori raster.

Jenis file gambar raster menampilkan gambar statis di mana setiap piksel memiliki warna, posisi, dan proporsi yang ditentukan berdasarkan resolusinya (misalnya 1280 × 720).

Karena bersifat statis, Anda tidak dapat mengubah ukuran gambar secara efisien, desain asli dan piksel akan direntangkan untuk mengisi ruang ekstra. Perubahan yang dilakukan pada format file jenis ini akan menjadikan hasil gambar yang buram, berpiksel, atau terdistorsi.

Sebagian besar foto atau gambar yang Anda lihat di internet menggunakan format gambar raster.

Format File Gambar Vektor

SVG, EPS, AI, dan PDF adalah contoh jenis file gambar vektor.

Berbeda dengan format file gambar raster statis, di mana setiap bentuk desain dan warna terikat pada piksel, format ini lebih fleksibel.

Grafik vektor malah menggunakan sistem garis dan kurva pada bidang kartesius, diskalakan dibandingkan dengan luas total, bukan piksel tunggal.

Ini berarti Anda dapat terus memperbesar resolusi gambar asli tanpa kehilangan kualitas atau distorsi. Bahkan saat diperbesar 7x benar-benar tidak ada bandingannya dan masih memiliki kualitas gambar yang sama.

Karena SVG menghitung posisi berdasarkan persentase dari total area, dan bukan piksel, tidak ada pikselasi sama sekali.

15 Jenis Format File Gambar Paling Populer

Di bawah ini, saya membahas setiap format file grafik utama, dari gambar web raster, vektor, hingga file software editing foto atau pengedit gambar.

Saya mendalami dan membahas pro dan kontra, dukungan browser dan OS, serta kasus penggunaan yang ideal untuk setiap format.

1. JPEG (Dan JPG) – Joint Photographic Experts Group

JPEG (atau JPG) adalah format file gambar raster dengan kompresi lossy yang membuatnya cocok untuk berbagi gambar. JPEG adalah “lossy” yang berarti mengurangi ukuran file, tetapi juga kualitas gambar saat Anda menggunakan format tersebut.

JPEG masih menjadi salah satu jenis file gambar yang paling banyak digunakan yang akan Anda lihat di internet karena kompresinya dan dukungan OS / browser yang hampir universal.

Sebagian besar platform media sosial (seperti Facebook dan Instagram) secara otomatis mengubah file gambar yang diunggah menjadi JPEG. Mereka juga menggunakan ukuran gambar media sosial yang unik untuk mengontrol resolusi foto Anda.

Kelebihan dan kekurangan

  • Browser universal dan dukungan OS.
  • Ukuran file cukup rendah.
  • Kompresi gambar lossy dapat menyebabkan pembacaan teks yang buruk.

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung sejak versi 1.0 dari semua web browser utama (Chrome, Firefox, Safari, dll.)
  • Didukung secara default oleh semua penampil gambar dan editor dari semua sistem operasi utama.

Penggunaan

  • Pilihan bagus untuk gambar blog dan artikel, seperti foto orang yang diwawancarai, gambar produk, dan lainnya.
  • Jangan gunakan JPEG untuk infografis dengan banyak teks kecil atau screenshot tutorial di mana teks adalah kuncinya.

2. PNG – Portable Network Graphicsl

PNG adalah format grafik raster yang mendukung kompresi lossless, menjaga detail dan kontras antar warna.

Secara khusus, PNG menawarkan keterbacaan teks yang jauh lebih baik daripada JPEG.

Ini menjadikan PNG pilihan yang lebih populer untuk infografis, spanduk, tangkapan layar, dan grafik lain yang menyertakan gambar dan teks.

Kelebihan dan kekurangan

  • Gambar berkualitas lebih tinggi (lossless) dan teks terlihat jelas.
  • Ukuran file yang lebih besar dapat memperlambat situs Anda jika digunakan secara berlebihan (terutama gambar beresolusi tinggi).

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung oleh semua browser utama (Chrome, Edge, Firefox, Internet Explorer, Opera, Safari).
  • Didukung oleh semua sistem operasi utama dan editor gambar standarnya.

Penggunaan

  • Pilihan bagus untuk infografis, spanduk, grafik blog, tangkapan layar, kupon, dan visual lain yang menyertakan teks.
  • Jangan gunakan untuk foto resolusi tinggi, karena ini akan membuat file besar hingga beberapa megabyte.

3. GIF – Graphics Interchange Format

GIF adalah jenis file gambar lain yang termasuk dalam format raster. Ini menggunakan kompresi lossless tetapi “membatasi” gambar menjadi 8 bit per piksel dan palet terbatas 256 warna.

Format GIF paling terkenal (dan paling banyak digunakan) untuk gambar animasi karena batasan 8-bitnya membuat ukuran file animasi kecil dan ramah internet.

Kelebihan dan kekurangan

  • Ukuran file rendah.
  • Dukungan animasi.
  • Batasan 8-bit menyebabkan kualitas gambar terbatas.

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung oleh semua browser utama (Chrome, Edge, Firefox, Internet Explorer, Opera, Safari).
  • Didukung oleh semua sistem operasi utama dan editor gambar standarnya.

Penggunaan

  • Gambar GIF animasi tidak hanya bisa digunakan untuk “membumbui konten” tetapi juga untuk mendemonstrasikan cara menyelesaikan tugas dalam tutorial dan panduan.
  • Jangan gunakan jika Anda membutuhkan gambar berwarna lebih dari 8-bit (JPEG mendukung hingga 24-bit).

4. WebP

Ini adalah format gambar yang baru saja saya bahas kemarin. WebP adalah format gambar yang dikembangkan secara khusus untuk memberikan kompresi gambar lossless dan lossy yang lebih baik.

Beralih dari JPEG dan PNG ke WebP dapat membantu menghemat ruang disk server dan bandwidth yang signifikan pada situs web Anda, dengan file gambar memiliki ukuran yang lebih kecil hingga 35% untuk kualitas yang sama.

Kelebihan dan kekurangan

  • File yang lebih kecil untuk kualitas gambar yang sama atau lebih baik.
  • Tidak didukung oleh semua browser dan editor gambar.

Dukungan Browser dan OS

  • Google Chrome (Versi 17+ untuk desktop, 25+ untuk seluler), Firefox (65+), Edge (18+), dan Opera (11.0+), mendukung WebP secara native. Savari Versi 14 yang direncanakan akan mendukung WebP.
  • Formatnya masih tidak didukung oleh sebagian besar editor gambar OS asli, tetapi opsi profesional seperti Photoshop mendukung WebP.

Penggunaan

  • Ganti file JPEG dan PNG untuk menghemat bandwidth dan mempercepat situs Anda. Jika Anda menggunakan WordPress sebagai software CMS pilihan Anda, berikut ini cara menggunakan gambar WebP di WordPress dan mengirimkan format lain ke browser lama. Baca : Cara Menggunakan Gambar WebP Super Ringan di WordPress

5. TIFF

Salah satu format yang tidak boleh hilang dalam daftar untuk jenis format file gambar ini adalah TIFF.

TIFF, yang merupakan kependekan dari Tagged Image File Format, adalah format gambar raster yang paling umum digunakan untuk menyimpan dan mengedit gambar yang nantinya akan digunakan untuk dicetak.

Itu tidak menawarkan kompresi apa pun karena prioritasnya adalah menjaga kualitas gambar.

Kelebihan dan kekurangan

  • File berkualitas tinggi sempurna untuk penyimpanan atau percetakan.
  • Tidak ada opsi kompresi yang menghasilkan file gambar besar.
  • Dukungan browser terbatas.

Dukungan Browser dan OS

  • Tidak ada browser utama yang dapat memuat file TIFF tanpa add-on atau ekstensi.
  • Terutama tersedia sebagai format ekspor untuk alat pengeditan dan penerbitan gambar profesional.

Penggunaan

  • Menyimpan dan menyiapkan gambar dan grafik untuk publikasi.
  • Digunakan oleh banyak pemindai untuk menjaga kualitas dokumen atau gambar yang dipindai.

Baca : Cara Menambahkan Gambar Pada Post WordPress

6. BMP – Bitmap

Bitmap (BMP) adalah format file gambar yang sebagian besar sudah ketinggalan zaman yang memetakan piksel individu dengan sedikit atau tanpa kompresi. Itu berarti file BMP dapat dengan mudah menjadi sangat besar dan tidak praktis untuk disimpan atau ditangani.

Kelebihan dan kekurangan

  • Ukuran file sangat besar tanpa peningkatan kualitas yang terlihat dibandingkan format seperti WebP, GIF, atau PNG.

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung oleh semua browser utama (Chrome, Edge, Firefox, Internet Explorer, Opera, Safari).
  • Dukungan asli di sebagian besar editor gambar OS default, seperti MS Paint.

Penggunaan

  • Pada dasarnya tidak ada kasus penggunaan yang sah untuk format gambar BMP.

7. HEIF – High Efficiency Image File Format

HEIF, singkatan dari High Efficiency Image File Format, adalah format gambar yang dikembangkan oleh tim di belakang format video MPEG untuk menjadi pesaing langsung JPEG.

Secara teori, kompresi hampir dua kali lebih efisien daripada JPEG, menghasilkan gambar dengan kualitas ganda dengan ukuran file yang identik.

Ini adalah format gambar raster, berdasarkan pemetaan piksel, yang berarti Anda tidak dapat memperbesar gambar tanpa kehilangan kualitas.

Kelebihan dan kekurangan

  • Kualitas bagus untuk rasio ukuran file.
  • Tidak ada Dukungan Browser dan OS terbatas.

Dukungan Browser dan OS

  • Tidak didukung oleh browser utama mana pun.
  • Dukungan asli di macOS Sierra dan iOS 11 dan lebih baru, tetapi tidak di versi Safari masing-masing.

Penggunaan

  • Digunakan oleh beberapa ponsel dan perangkat baru untuk menyimpan foto dengan kualitas lebih tinggi daripada file JPEG.

8. SVG – Scalable Vector Graphics

Format file Scalable Vector Graphics, biasanya disebut SVG, dikembangkan oleh W3C sebagai bahasa markup untuk merender gambar dua dimensi langsung di dalam browser.

Ini tidak bergantung pada piksel seperti format raster, tetapi menggunakan teks XML untuk menguraikan bentuk dan garis dengan cara yang mirip dengan cara persamaan matematika membuat grafik.

Ini berarti Anda dapat memperbesar gambar SVG tanpa batas tanpa kehilangan kualitas.

Kelebihan dan kekurangan

  • Ukuran file kecil dan penskalaan bebas untuk ilustrasi, bentuk, dan teks sederhana.
  • Bukan format ideal untuk gambar atau gambar yang rumit.

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung oleh semua browser utama (Chrome, Edge, Firefox, Internet Explorer, Opera, Safari).
  • Editor gambar default cenderung tidak mendukung SVG (karena tidak sesuai untuk foto), tetapi sebagian besar perangkat lunak ilustrasi mendukung ekspor SVG.

Penggunaan

Loading...
  • SVG adalah format ideal untuk logo, ikon, ilustrasi sederhana, dan apa pun yang Anda inginkan agar dapat diskalakan secara bebas dengan desain responsif Anda. Jika Anda menggunakan WordPress, pastikan untuk memeriksa cara mengaktifkan dukungan SVG WordPress untuk situs web Anda.

9. EPS – Encapsulated Postscript

Intinya, file EPS (Encapsulated PostScript) adalah file gambar vektor yang digunakan untuk menyimpan ilustrasi di Adobe Illustrator dan perangkat lunak ilustrasi lainnya seperti CorelDraw.

Seperti file SVG, EPS sebenarnya adalah dokumen berbasis teks yang menguraikan bentuk dan garis dengan kode, bukan memetakan piksel dan warna. Hasilnya, file EPS juga mendukung penskalaan lossless.

Kelebihan dan kekurangan

  • Penskalaan lossless.
  • Dukungan printer untuk dokumen dan desain.

Dukungan Browser dan OS

  • EPS bukan format file gambar web standar dan tidak didukung oleh browser utama mana pun.

Penggunaan

  • Ini sebagian besar digunakan untuk menyimpan, menyimpan, dan mencetak ilustrasi saat bekerja dengan Adobe Illustrator atau perangkat lunak lain.

10. PDF – Portable Document Format

Anda mungkin mengasosiasikan PDF dengan menyimpan, dan membaca sebagian besar dokumen berbasis teks seperti namanya.

Tetapi file PDF sebenarnya didasarkan pada bahasa PostScript yang sama yang mendukung file gambar vektor EPS dan dapat digunakan untuk menyimpan gambar dan ilustrasi juga.

Ini adalah format gambar pilihan untuk menyimpan ilustrasi, cover majalah, dan lainnya untuk dicetak.

Kelebihan dan kekurangan

  • Teks yang dapat diindeks dan ditelusuri membuatnya sempurna untuk infografis atau laporan yang mendalam.
  • Dapat menyertakan tautan, tombol CTA, dan elemen interaktif lainnya.
  • Skalabilitas lossless.
  • Tidak dapat dimasukkan dalam konten web, harus dimuat dan dibaca sebagai file terpisah.

Dukungan Browser dan OS

  • Didukung oleh semua browser utama, tetapi Anda dipaksa untuk membuka PDF sebagai file terpisah. (Anda tidak dapat menggunakan file PDF untuk menampilkan gambar di seluruh konten HTML Anda.)
  • Didukung sebagai format oleh sebagian besar editor dokumen standar (seperti MS Word atau Google Docs), dan perangkat lunak ilustrasi (AI, Inkscape) tetapi tidak oleh perangkat lunak pengedit gambar.

Penggunaan

  • PDF adalah pilihan terbaik jika Anda ingin membuat laporan visual atau infografis interaktif yang melengkapi konten Anda.

11. PSD – Photoshop Document

Seperti namanya, format file PSD adalah format gambar yang digunakan untuk menyimpan dokumen gambar dan sedang dalam proses dengan Adobe Photoshop.

Ini bukan format gambar yang aman untuk web, jadi tidak didukung oleh browser atau penampil atau editor gambar standar.

Kelebihan dan kekurangan

  • Semua filter, transparansi, jalur, dan pengeditan sepenuhnya dapat disesuaikan dan dibalik.
  • Kualitas gambar lossless.
  • Ukuran file besar.

Penggunaan

  • Digunakan untuk menyimpan proyek Photoshop sebelum dan sesudah selesai.

12. AI – Adobe Illustrator Artwork

AI adalah format gambar lain yang secara khusus dikembangkan oleh Adobe untuk tidak hanya menyimpan gambar, tetapi juga status proyek.

Seperti PSD, ini tidak dimaksudkan untuk digunakan di web dan tidak didukung oleh browser apa pun, atau sebagian besar penampil gambar default.

Tidak seperti file PSD, Anda dapat dengan bebas menskalakan file AI tanpa kehilangan kualitas.

Kelebihan dan kekurangan

  • Semua goresan, garis, bentuk, filter, dapat disesuaikan dan dibalik.
  • Perbesar atau perkecil ukuran ilustrasi secara bebas.
  • Ukuran file besar.

Penggunaan

  • Menyimpan proyek Adobe Illustrator sebelum dan setelah selesai.

13. XCF – eXperimental Computing Facility

XCF, singkatan dari eXperimental Computing Facility, adalah jenis file gambar asli dari editor gambar open source GIMP. Ini setara dengan file PSD dan menyimpan jalur, transparansi, filter, dan banyak lagi.

Sekali lagi, ini adalah jenis file asli untuk menyimpan proyek dan tidak didukung oleh browser atau penampil gambar default apa pun.

Kelebihan dan kekurangan

  • Semua jalur, filter, dan bentuk dapat disesuaikan dan dibalik.
  • Kualitas gambar lossless.
  • Ukuran file besar.

Penggunaan

  • Menyimpan dan menyimpan proyek GIMP sebelum dan setelah selesai.

14. INDD – Adobe InDesign Document

INDD adalah jenis file asli untuk pengguna Adobe InDesign di mana Anda dapat menyimpan file proyek termasuk konten halaman, gaya, contoh, dan banyak lagi.

Meskipun kadang-kadang disebut sebagai format file gambar, ini cenderung menautkan ke elemen visual di luar teks.

Ini tidak didukung oleh browser atau penampil gambar default, karena ini bukan format yang aman untuk web.

Kelebihan dan kekurangan

  • Simpan proyek desain multi-halaman yang besar dengan elemen yang dapat disesuaikan.

Penggunaan

  • Ini terutama digunakan oleh desainer grafis dan seniman produksi untuk merancang dan berkolaborasi pada poster, selebaran, majalah, pamflet, dan banyak lagi.

15. Raw Image

Ram Image atau Format gambar mentah adalah jenis file yang digunakan kamera digital untuk menyimpan gambar berkualitas penuh untuk pasca-produksi dan pengeditan nanti.

Jenis file gambar mentah utama oleh pembuat kamera:

  • Kodak: CR, K25, KDC
  • Canon: CRW CR2 CR3
  • Epson: ERF
  • Nikon: NEF NRW
  • Olympus: ORF
  • Pentax: PEF
  • Panasonic: RW2
  • Sony: ARW, SRF, SR2

Daripada 256 warna yang tersedia dalam file JPEG, file RAW menawarkan hingga 16.384 warna berbeda dalam satu gambar. Itu memberi Anda lebih banyak fleksibilitas saat menyesuaikan warna dan kontras dalam pasca-pemrosesan.

Gambar mentah tidak dimaksudkan untuk web dan tidak didukung oleh browser utama atau penampil gambar.

Kelebihan dan kekurangan

  • Gambar berkualitas lebih tinggi dengan lebih banyak variasi warna.
  • File gambar raksasa (file mentah bisa dengan mudah berukuran hingga 20 hingga 40 megabyte).

Penggunaan

  • Menyimpan foto dalam kualitas setinggi mungkin untuk pasca-pemrosesan dan pengeditan

FAQ Jenis File Gambar

Apa 3 Jenis File Umum dari File Gambar?

Berdasarkan data yang terkait dengan penggunaan web, tiga jenis format file gambar yang paling umum adalah PNG, JPEG, dan SVG.

Mari kita lihat apa yang membuatnya ketiga file tersebut menjadi format file paling umum digunakan.

1. PNG: Screenshot, Banner, Infografis, Gambar

Karena format gambar PNG lebih cocok untuk teks di dalam gambar, ini lebih sering digunakan untuk screenshot, banner (bergantung pada ukuran iklan banner), dan banyak lagi.

Karena menggunakan kompresi lossless, ini juga digunakan oleh desainer dan fotografer untuk menampilkan gambar berkualitas tinggi di situs web portofolio mereka.

Kedua faktor ini, bersama dengan browser universal dan dukungan OS, menjadikannya jenis format file gambar paling populer di digunakan di web. PNG hadir di 77% situs web.

Baca : Cara Merubah Format Tanggal dan Waktu di WordPress

2. JPEG: Gambar

Kompresi lossy berarti JPEG adalah opsi yang lebih baik digunakan untuk menampilkan gambar di seluruh konten Anda. Hilangnya kualitas hampir tidak terlihat oleh pengguna internet rata-rata, dan Anda dapat menghemat ruang disk dan bandwidth yang cukup besar.

Itulah mengapa ini menjadi format terpopuler kedua di internet, digunakan oleh hampir 72% situs web. Sebagian besar situs menggunakan PNG dan JPEG untuk tujuan yang berbeda.

Sebagai pengingat: Tidak ada perbedaan antara JPG vs JPEG, keduanya adalah akronim dan ekstensi file yang berbeda untuk format yang sama.

3. SVG: Logo, Ikon, dan Ilustrasi

File SVG adalah file vektor terukur yang sempurna untuk ikon, logo, grafik, dan ilustrasi sederhana. Gambar tersebut bahkan dapat disisipkan langsung ke halaman sebagai kode CSS.

Itulah mengapa SVG berada di urutan ketiga, digunakan oleh 27% situs web.

Meskipun SVG sebagai format yang jarang digunakan untuk gambar statis, GIF telah kembali sebagai pilihan # 1 untuk berbagi animasi.

Akibatnya, sekitar 22% situs web menggunakan GIF di halaman mereka, meskipun kemungkinan besar mereka juga menggunakan PNG dan JPEG sebagai format standarnya.

Format Gambar Mana Yang Memiliki Kualitas Tertinggi?

Format gambar mentah atau RAW image adalah kualitas tertinggi tetapi memiliki ukuran file yang sangat besar hingga ratusan megabyte.

Untuk gambar web, format file WebP menawarkan ukuran file 25-35% lebih kecil daripada JPEG untuk foto dengan kualitas yang sama, yang berarti Anda dapat mengunggah gambar berkualitas lebih tinggi untuk ruang disk yang sama dan mempercepat loading situs Anda.

HEIF adalah alternatif JPEG lain dengan kompresi yang lebih efisien tetapi saat ini tidak didukung oleh browser utama mana pun.

File PNG menawarkan kompresi lossless, tetapi itu berarti ukuran file akan sangat besar dan lambat untuk dimuat. Satu file PNG biasanya berukuran ratusan KB atau bahkan 1MB +. Namun, jika Anda memanfaatkan beberapa taktik seperti lazy loading (tersedia dalam core WordPress 5.5) dan CDN, Anda masih bisa memiliki situs yang cepat.

Format File Mana yang Mendukung Transparansi?

Jenis file gambar yang paling umum untuk web yang mendukung transparansi adalah PNG, WebP, GIF, dan bahkan SVG.

Sebagian besar jenis file gambar proyek asli seperti PSD, XCF, dan AI juga mendukung transparansi.

Di sisi lain, format gambar JPEG yang populer tidak mendukung transparansi.

Apakah PNG Lebih Baik dari JPEG?

Perbedaan utama antara PNG dan JPEG adalah PNG adalah format gambar lossless, sedangkan JPEG adalah format gambar lossy. Ini pada dasarnya berarti bahwa PNG menggunakan teknik kompresi tanpa mengorbankan kualitas atau detail asli gambar.

Untuk teks dalam gambar, atau tangkapan layar tutorial, dan ketika Anda ingin tanda atau elemen bagus lainnya 100% terlihat di foto, PNG adalah format yang tepat.

Apakah ini berarti JPEG adalah jenis file gambar yang buruk? Tidak semuanya!

Untuk posting blog atau gambar header biasa, JPEG menawarkan kualitas yang lebih dari cukup dengan ukuran file yang jauh lebih rendah. Anda sering kali dapat menghemat hingga 50% atau lebih ruang sambil berjuang untuk melihat perbedaan kualitas dengan mata telanjang.

Kesimpulan

Tidak ada kekurangan gambar yang dapat Anda gunakan secara sah untuk proyek Anda. Semoga artikel ini membantu Anda memahami jenis dan format file gambar mana yang digunakan dalam konteks mana untuk hasil terbaik.

Format raster paling baik digunakan untuk gambar, sedangkan vektor adalah pengganti yang bagus untuk logo, ikon, dan grafik digital.

Menggunakan jenis file gambar yang tepat untuk tugas yang tepat tidak hanya membantu meningkatkan kecepatan pemuatan halaman Anda, tetapi juga menurunkan bandwidth dan beban server hosting Anda. Sebagai efek positif berikutnya, pengalaman pengguna Anda secara keseluruhan juga akan meningkat pesat.

Loading...

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
Cara Mendeteksi Tema dan Plugin WordPress yang Berbahaya

Cara Mendeteksi Tema dan Plugin WordPress yang Berbahaya - WordPress adalah salah satu sistem...

5 Teknik Membangun Backlink Terbaik Dari Pakar SEO

Teknik membangun backlink dari pakar SEO atau yang sering kita dengan sebagai link building...

Close