banner octafx broker forex terbaik
How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Ada Empat Fase Siklus Pasar Kripto Wajib Anda Ketahui

Siklus pasar kripto biasanya terdiri dari empat fase tren harga yang berbeda, fase ini disebabkan oleh beberapa faktor eksternal. Berikut 4 fase tren harga kripto yang wajib Anda ketahui dan bagaimana memanfaatkannya.

fase siklus kripto

Pada artikel ini saya ingin membahas tentang siklus pasar kripto yang terdiri dari empat fase, yaitu fase akumulasi, markup, distribusi, dan penurunan harga. Dan setiap siklus pasar Kripto berlangsung rata-rata empat tahun. Untuk mengetahui hal ini secara lebih jelas, mari kita simak artikel ini secara lebih mendalam.

Seperti Apa Siklus Pasar Kripto?

Pada tingkat tinggi, siklus pasar adalah pola spesifik yang biasanya muncul dari psikologi pelaku pasar dan lingkungan ekonomi yang lebih besar. Ini adalah fenomena alam yang terjadi di setiap pasar, dan tidak terkecuali juga terjadi pada pasar kripto.

Siklus pasar Kripto dimulai dengan sedikit atau tanpa adanya minat di pasar. Namun, seiring dengan meningkatnya minat dan permintaan, harga aset umumnya naik karena mengikuti peningkatan permintaan. Pada titik tertentu, harga mencapai puncaknya dan akhirnya mulai turun, karena bunga menurun dan penawaran melebihi permintaan. Di akhir setiap siklus, siklus baru dimulai.

Meskipun sulit untuk menentukan kapan terjadinya awal atau akhir dari siklus pasar, sebagian besar Cryptocurrency (tidak termasuk stablecoin ) melalui tahap yang sama. Untuk memahami karakteristik setiap tahap dan bagaimana pengguna biasa dapat mendekati setiap tahap ini dapat membantu Anda untuk berpartisipasi di pasar dengan cara yang lebih tepat.

4 Siklus fase kripto

1. Fase Akumulasi

Akumulasi adalah fase pertama dari setiap siklus pasar. Ini dimulai setelah akhir terjadinya siklus sebelumnya ketika penjual telah keluar dari pasar dan harga dianggap mulai stabil.

Pada fase ini, volume pasar biasanya lebih rendah dari rata-rata, karena minat di pasar juga rendah. Oleh karena itu, tidak ada tren yang jelas muncul, dan aset biasanya diperdagangkan dalam kisaran harga yang ketat.

Karakteristik:

  • Sentimen pasar didominasi oleh ketidakpercayaan dan ketidakpastian
  • Volatilitas harga rendah
  • Volume perdagangan rendah

Fase akumulasi juga dikenal sebagai fase konsolidasi, yang umumnya menandai akhir dari tren turun. Beberapa pelaku pasar mungkin masih menganggap ini sebagai waktu yang tidak pasti untuk memasuki pasar, karena sulit untuk menyimpulkan apakah aset akan terus bergerak turun. Namun dari perspektif lain, pemegang saham jangka panjang sering melihat fase akumulasi sebagai pendahulu dari apa yang mereka harapkan akan menjadi awal dari pasar bullish.

Periode ini sangat menarik bagi pengguna jangka panjang yang ingin membeli dan menahan. Namun, untuk pedagang jangka pendek, kesabaran adalah kuncinya, karena fase ini dapat berlangsung dari minggu ke bulan atau bahkan bertahun-tahun. Pada titik ini, berita positif yang berkaitan dengan keadaan pasar secara luas dapat menarik perhatian pelaku pasar dan berpotensi mendorong pasar ke fase berikutnya — fase markup.

Baca : Menghasilkan Pasif Income Dari Yield Farming Kripto

2. Fase Markup

Fase ini biasanya disebut sebagai fase pasar bull, fase markup adalah ketika pasar bergerak lebih tinggi dalam harga yang lebih meningkat. Selama fase markup, kelompok pelaku pasar baru memasuki pasar, dan dengan itu biasanya terjadi peningkatan volume yang mencolok pada awal fase ini.

Dari sudut pandang sentimen pasar, meskipun masih berhati-hati, pelaku pasar mulai optimis tentang prospek tersebut, karena perusahaan dan pers mulai menerbitkan berita utama yang positif.

Permintaan akan suatu aset mulai melebihi penawaran, dan menyebabkan harga terapresiasi nilainya.

Karakteristik:

  • Sentimen pasar didominasi oleh optimisme dan kegembiraan
  • Grafik harga tren naik
  • Peningkatan volume perdagangan
  • Kondisi ekonomi yang menguntungkan

Fase markup mungkin merupakan saat yang tepat bagi peserta baru untuk memasuki pasar, karena pergerakan harga ke atas lebih mudah dikenali. Selain itu, penurunan atau kemunduran dalam fase markup sebagian besar dianggap oleh banyak orang sebagai peluang untuk membeli, daripada sinyal kehati-hatian.

Namun, terlepas dari optimisme keseluruhan dalam fase markup, aset tidak serta-merta akan naik harganya. Tidak semua aset mengikuti tren keseluruhan, dan beberapa mungkin masih terpengaruh oleh berita negatif khusus untuk mereka, yang dapat menyebabkan harga mereka berlawanan dengan tren umum.

3. Fase Distribusi

Pada titik tertentu, setelah bull run, beberapa pembeli menjadi penjual. Ini adalah fase distribusi, di mana pembeli dan penjual di pasar berada dalam keseimbangan.

Di satu sisi, ada pelaku pasar yang masih mencari untuk membeli, karena mereka memiliki keyakinan bahwa pasar bull belum berakhir. Di sisi lain adalah penjual, yang ingin mengunci keuntungan mereka. Hal ini menciptakan ketegangan antara bull dan bear . Sementara fase pasar ini masih melihat volume perdagangan yang tinggi, harga aset umumnya berfluktuasi dalam kisaran terbatas sampai baik bulls atau bears menyerah.

Akibatnya, fase ini dapat menyebabkan sentimen pasar secara keseluruhan berubah dari optimis menjadi pemisahan antara keserakahan dan ketakutan, dengan ketidakpastian apakah tren naik akan berlanjut atau apakah pasar bear akan datang. Indeks ketakutan dan keserakahan adalah indikator umum yang digunakan oleh analis untuk mengukur perubahan sentimen pasar secara keseluruhan.

Karakteristik:

  • Sentimen pasar secara bersamaan diwarnai oleh kepercayaan yang berlebihan, keserakahan, dan ketidakpastian
  • Volatilitas harga rendah
  • Peningkatan volume perdagangan, tetapi tanpa kenaikan harga

Fase distribusi juga merupakan tanda pertama kelemahan setelah pasar bullish. Pada gilirannya, ini dapat menyebabkan beberapa orang menyimpulkan bahwa tren turun lebih lanjut mungkin akan datang.

Selama waktu ini, beberapa peserta yang membeli aset sebelum atau pada awal fase markup dapat mulai melikuidasi posisi mereka dalam persiapan untuk apa yang mereka anggap sebagai bear market yang akan datang, juga dikenal sebagai fase penurunan harga.

4. Fase Penurunan Harga

Fase penurunan harga , atau bear market , adalah fase paling menakutkan bagi sebagian besar pelaku pasar. Ini dimulai segera setelah pasokan melebihi permintaan dalam fase distribusi, dan merupakan periode yang dipicu oleh ketakutan di pasar, karena prospek menjadi semakin negatif.

Semakin banyak peserta mulai takut akan keadaan pasar yang akan datang, semakin banyak tekanan jual yang terbangun. Dalam beberapa situasi, efek cascading ini dapat mengirim harga aset ke level yang tidak terlihat sejak fase markup.

Dari perspektif teknis, fase penurunan harga ditentukan oleh grafik tren turun dan penurunan harga volume tinggi. Dari perspektif sentimen pasar, itu dimulai ketika artikel berita menjadi negatif, dengan kata-kata seperti ‘ resesi’ di judulnya.

Karakteristik:

  • Sentimen pasar didominasi oleh kecemasan dan kepanikan
  • Grafik harga tren turun
  • Volume perdagangan yang meningkat
  • Kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan

Fase penurunan harga adalah impian para sell short , dan periode di mana mereka berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari penarikan pasar. Dalam periode ini, bahkan kabar baik dapat mengalami kesulitan menarik aset dari tren turun, karena para peserta mengadopsi pendekatan yang hati-hati untuk menghindari kerugian dalam iklim pasar yang keras saat ini.

Tapi ada cahaya di ujung terowongan karena fase penurunan harga tidak berlangsung selamanya. Pada akhir fase ini umumnya datang siklus pasar Kripto baru. Apa yang ada di tikungan mungkin merupakan fase markup lainnya.

Baca : Penjelasan Proof of Work vs Proof of Stake di Kripto

Berapa Lama Siklus Pasar Kripto?

Terlepas dari sejarahnya yang masih muda, Kripto telah terlihat ada beberapa siklus pasar.

Salah satu siklus pasar pertama Bitcoin datang pada tahun 2013, di mana, hanya dalam beberapa bulan, aset berubah dari US$150 dalam fase akumulasi menjadi lebih dari US$1,150 pada puncak fase markup. Itu akhirnya merosot kembali ke US$250 pada fase penurunan harga pada awal 2015.

Siklus berikutnya dimulai pada tahun 2017: mulai dari sekitar US$1.000 dan naik ke puncak US$19.000 pada akhir tahun, hanya untuk kembali ke titik terendah sekitar US$3.700 pada akhir fase penurunan harga.

Dalam kedua contoh, aset membutuhkan waktu sekitar empat tahun untuk menyelesaikan siklus pasar; karenanya, kesimpulan bahwa siklus pasar Kripto rata-rata membutuhkan waktu empat tahun. Namun, berhati-hatilah saat membuat keputusan berdasarkan data ini, karena didasarkan pada kumpulan sampel yang sangat kecil dan mungkin ada peristiwa lain yang belum pernah dilihat di industri ini.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Siklus Pasar Kripto

Dalam keuangan tradisional, faktor-faktor yang mempengaruhi siklus pasar identik dengan faktor-faktor yang mungkin menyebabkan pasar naik atau turun .

Ini adalah:

  • Sentimen politik
  • Penawaran dan permintaan
  • Kebijakan fiskal dan moneter bank sentral
  • Data kinerja perusahaan
  • Indikator teknis

Di pasar Cryptocurrency, bagaimanapun, secara historis ada fitur unik tambahan:

Bitcoin Halving

Kemajuan teknologi di balik Cryptocurrency seringkali dapat menjadi katalis untuk dimulainya fase markup atau penurunan harga untuk aset tersebut. Misalnya, halving Bitcoin .

Proses ini melibatkan pengurangan separuh hadiah untuk penambang Bitcoin setelah setiap 210.000 blok. Dalam istilah awam, ini mengurangi imbalan untuk menambang di jaringan Bitcoin, dan sebagai imbalannya, membatasi pasokan Bitcoin baru.

Karena itu, jika permintaan tetap kuat, umumnya akan mendorong harga Bitcoin lebih tinggi karena kurangnya pasokan pasar. Secara historis, separuh Bitcoin selalu menciptakan fase markup baru, menjadikannya indikator yang baik untuk diperhatikan.

Korelasi Bitcoin

Perlu dicatat bahwa, terlepas dari ceruk aset kripto (kecuali stablecoin), sebagian besar memiliki korelasi kuat dengan Bitcoin, yang menempati 54% dari seluruh kapitalisasi pasar kripto (pada saat penulisan). Oleh karena itu, jika tidak ada katalis yang kuat, siklus pasar aset kripto yang lebih kecil cenderung menyerupai siklus pasar Bitcoin.

Influencer Media Sosial

Pengamatan menarik dari banyak Cryptocurrency kecil adalah bahwa, karena kapitalisasi pasarnya yang kecil, harganya dapat dipengaruhi secara signifikan oleh influencer. Salah satu influencer terbesar adalah Elon Musk.

Pada Februari 2021, koin meme Dogecoin ( DOGE ) melonjak lebih dari 50% segera setelah Musk men- tweet tentang hal itu. Pada kesempatan lain, setelah Musk ditanya berapa banyak koin Shiba Inu ( SHIB ) yang dia miliki, yang kemudian dia jawab “tidak ada,” Cryptocurrency mengalami penurunan nilai pasar 20%.

Meskipun metrik sosial sulit diukur atau diprediksi, aset kripto memiliki kecenderungan untuk berfluktuasi berdasarkan tweet atau bentuk lain dari keterlibatan media sosial dari tokoh berpengaruh.

Bagaimana Pengguna Dapat Mengambil Keuntungan dari Siklus Pasar?

Meskipun siklus pasar cukup sederhana untuk dipahami, aset kripto masih merupakan kelas aset baru dengan teknologi dasar baru. Ini dapat menambah banyak lapisan komplikasi ketika mencoba memastikan di mana pasar saat ini berdiri sehubungan dengan siklus kripto. Sebagai tambahan, siklus pasar mungkin tidak selalu memiliki pola yang sama, dan pelaku pasar biasanya tidak dapat mengetahuinya sampai melihat kembali ke belakang.

Memahami bahwa pasar adalah siklus — dan mengelola portofolio Anda sehingga memperhitungkan fase penurunan harga — dapat membantu memastikan bahwa Anda tidak akan lengah. Kita semua memang ingin aset kita selalu naik harganya, Namun pada kenyataanya siklus pasar tak terelakkan dan aset kita menurun harganya jauh kedasar.

Baca : Apakah Perlu Investasi di Crypto yang Fluktuatif?

Kesimpulan

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau lainnya. Tidak ada yang terkandung di artikel ini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto dapat meningkat atau menurun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan penelitian secara mendalam untuk membuat penilaian sebaik mungkin, karena setiap pembelian akan menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published.