How to Start a Blog? Panduan Lengkap Membuat Blog Hanya 30 Menit

3 Langkah Cara Membuat Video Tutorial Yang Profesional

Video saat ini menjadi media paling menarik dan sebagai salah satu cara terbaik untuk meningkatkan hubungan dengan pembaca dan pelanggan Anda. Anda bisa memulai untuk membuat video tutorial untuk blog maupun bisnis yang Anda tawarkan baik itu produk maupun layanan.

Saat ini kebanyakan orang lebih suka mempelajari sesuatu dari video, ada penelitian membuktikan bahwa 80% pengguna lebih tertarik melihat informasi pada video dan sisanya mempelajari dari informasi dalam bentuk teks. Jadi, video bisa menjadi cara paling efektif untuk mengajarkan apa pun dan pada siapapun. Selain itu, video juga bisa menjadi alat digital marketing yang bagus.

Pada artikel ini, saya akan memandu Anda melalui dasar-dasar cara membuat video tutorial untuk blog dan bisnis Anda pada umumnya.

cara membuat video tutorial

Langkah #1 : Memilih jenis video tutorial yang akan berfungsi untuk bisnis Anda

Hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah jenis tutorial apa yang akan Anda buat. Ada dua hal penting yang harus Anda pahami :

  • Topik apa yang akan Anda bahas dan
  • Format apa Yang akan Anda gunakan (screencast, video langsung, dll.)

Untuk apa Anda membuat video tutorial?

Untuk bisnis berbasis produk, pertanyaan ini biasanya mudah dijawab. Anda akan membuat tutorial tentang cara menggunakan produk Anda. Jika pelanggan Anda sering mengalami masalah tertentu, Anda dapat memulai dengan membuat video tutorial yang mengatasi masalah tersebut.

Untuk bisnis berbasis layanan, ini bisa lebih rumit. Anda tidak ingin menjelaskan bagaimana orang lain dapat melakukan apa yang Anda lakukan. Tapi Anda ingin menginspirasi dan menarik mereka agar menggunakan layanan Anda. Salah satu solusi untuk masalah ini adalah membuat video tutorial untuk hal-hal yang dapat mereka lakukan sebelum menghubungi Anda. Misalnya, jika Anda menawarkan layanan membuat website, Anda dapat membuat video tutorial yang berisikan tentang website dan beberapa manfaat dari memiliki website.

Anda juga mungkin ingin mempertimbangkan untuk membuat video “tips” yang terstruktur sebagai tambahan untuk (atau sebagai pengganti) video tutorial.

Format apa yang akan Anda gunakan untuk membuat video tutorial untuk blog maupun bisnis Anda?

Ada tiga format utama yang dapat Anda gunakan untuk membuat video tutorial:

  • Video live
  • Screencasting
  • Animasi

a) Video Tutorial live

Video live melibatkan Anda secara fisik berjalan melalui proses dan menceritakan setiap langkah. Ini biasanya format terbaik untuk tutorial tentang produk fisik. Itu juga biasanya format paling mahal, karena Anda harus membeli atau menyewa peralatan. Anda mungkin juga perlu mempekerjakan orang untuk menjadi model untuk menggunakan peralatan itu.

b) Video Tutorial Screencast

Screencasting adalah tentang merekam layar komputer Anda dan merekam suara Anda saat berbicara. Format ini ideal untuk tutorial perangkat lunak dan apa pun yang dilakukan di komputer. Anda bisa mendapatkan beberapa program screencasting gratis, dan video jenis ini sangat sedikit perlengkapan dan alat yang diperlukan.

Baca : 10 Software Perekam Layar Terbaik untuk Membuat Video Tutorial

c) Video Tutorial Animasi

Tutorial animasi biasanya menggunakan animasi yang sangat sederhana dan fokus pada menjelaskan hal-hal seperti cara membuat rencana pemasaran. Ada beberapa program khsusus yang terjangkau untuk bisnis yang ingin membuat video jenis ini.

Jika Anda masih tidak yakin jenis tutorial apa yang ingin Anda buat, lihatlah apa yang dilakukan oleh bisnis lain di ceruk pasar Anda. Kemudian cari tahu bagaimana Anda dapat beradaptasi dan membuat video yang lebih bagus dibanding milik pesaing Anda.

Baca : Panduan Terbaik #1 Cara Membangun Merek yang Kuat

Langkah #2 : Cara membuat tutorial video untuk blog dan bisnis Anda

Setelah Anda tahu jenis tutorial video apa yang ingin Anda buat, sekarang saatnya untuk mulai membuat video Anda yang pertama. Setiap membuat video tutorial, Anda harus melalui proses empat langkah: brainstorming, penulisan naskah, perekaman, dan pengeditan.

1. Brainstorming

Tutorialnya cukup mudah, tetapi Anda harus tetap memikirkan apa yang ingin Anda sertakan. Sisihkan 20-30 menit dan lakukan brainstorming segala sesuatu yang mungkin bisa dimasukkan. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan seperti berikut:

  • Seberapa rinci seharusnya tutorial ini?
  • Apa langkah-langkah yang tepat untuk menyelesaikan proses yang coba Anda jelaskan?
  • Apa masalah paling umum yang dialami orang-orang dengan proses yang coba Anda jelaskan?
  • Apakah ada kiat khusus yang dapat Anda tawarkan untuk menyederhanakan proses yang Anda jelaskan?

Tips: Jika Anda memiliki lebih dari satu halaman gagasan, pertimbangkan untuk membaginya menjadi serangkaian video tutorial. Video yang lebih pendek dan terfokus akan mendapatkan tingkat keterlibatan tertinggi. Video dengan durasi 3 sampai 4 menit sangat ideal dan cenderung lebih banyak di tonton.

2. Scriptwriting

Video tutorial terbaik menawarkan saran dengan cara yang bersahabat dan alami, sehingga Anda tidak ingin skrip terperinci. Tetapi Anda masih perlu tahu apa yang sedang terjadi. Untuk mencapai ini, Anda akan menyesuaikan catatan brainstorming Anda menjadi skrip yang bagus.

Mulailah dengan memindahkan poin-poin brainstorming yang benar-benar ingin Anda masukkan ke dalam dokumen baru. Setiap titik harus menjadi langkah-langkah yang terpisah atau menjadi sub.

Sekarang perluas setiap item di dokumen baru. Setiap titik harus memiliki 2-3 kalimat “skrip”. Anda juga harus menulis deskripsi terperinci tentang gerakan fisik apa pun yang Anda jalankan. Jelaskan bahwa semua informasi harus dimasukkan, tetapi frasa dapat diubah.

Langkah-langkah selanjutnya harus diatur ke dalam urutan termudah. Mungkin ada beberapa cara untuk melakukan sesuatu, tetapi tutorial Anda seharusnya hanya fokus pada satu proses termudah dan tercepat.

Setelah Anda menyelesaikan skrip untuk video Anda, minta teman atau siapapun untuk memeriksa skrip Anda. Mereka harus menunjukkan dimana letak skrip yang terasa kurang pas. Anda mungkin juga menginginkan seseorang yang benar-benar asing dengan bisnis Anda untuk membaca skripnya. Edit skrip Anda sampai semua orang benar-benar memahami apa yang Anda coba sampaikan. Jangan takut mengeditnya belasan kali. Karena video tutorial Anda harus menjadi sempurna saat pertama kali direkam.

Catatan: Jika Anda akan menggunakan banyak jargon teknis dalam tutorial, pastikan untuk menjelaskan setiap istilah. Anda juga harus menyertakan glosarium istilah dalam deskripsi video sehingga pemirsa video Anda memahami apa yang Anda katakan.

3. Rekaman

Setelah Anda memiliki skrip, sekarang saatnya untuk membuat video tutorial Anda. Anda setidaknya akan membutuhkan waktu satu hari penuh untuk merekam.

Jika Anda membuat screencasting atau membuat video tutorial animasi, yang Anda butuhkan hanyalah perangkat lunak yang sesuai dan mikrofon yang baik. Untuk software, lihat daftar perangkat lunak dan perangkat lunak animasi layar ini untuk bisnis.

Jika Anda merekam video live, Anda perlu menyewa kamera, mikrofon, dan mungkin peralatan pencahayaan. Anda mungkin juga harus mempekerjakan orang untuk menggunakan peralatan dan juga seseorang untuk menjadi model jika Anda tidak mau melakukannya sendiri. Carilah videografer di daerah Anda yang Anda percaya.

Catatan: Selalu rekam setidaknya tiga pengambilan. Terlalu banyak rekaman selalu lebih baik daripada hanya satu.

4. Mengedit

Setelah video direkam, Anda memiliki tiga opsi. Anda dapat mengeditnya sendiri, atau meminta seseorang untuk mengedit video Anda.

Program-program yang digunakan untuk membuat screencasts dan video tutorial animasi biasanya termasuk pengeditan built-in. Ini dirancang untuk pemilik bisnis, bukan film profesional, dan cenderung cukup intuitif.

Jika Anda bekerja dengan video live, Anda bisa menggunakan program software seperti Adobe Premiere Pro atau Lightworks. Program software tersebut selain berbayar juga membutuhkan waktu lebih lama untuk belajar, tetapi menawarkan fleksibilitas yang lebih besar. Atau Anda bisa mencoba menggunakan salah satu dari software editing video gratis.

Baca : 7 Software Video Editing Gratis dan Terbaik

Ingin bekerja dengan profesional? Pastikan untuk memilih siapa pun yang Anda pertimbangkan untuk bekerja dengan Anda. Jika Anda tidak mampu membayar seorang profesional yang berpengalaman, Anda lebih baik belajar melakukannya sendiri.

Tips: Anda dapat menemukan jutaan tutorial tentang pengeditan video di YouTube. Tonton beberapa, dan buat beberapa video latihan, sebelum membuat tutorial Anda.

Langkah #3 : Cara menerbitkan video tutorial ke situs web WordPress Anda

Ini adalah bagian yang paling mudah.

Pertama, mempublikasikan video di situs WordPress berbeda dari mempublikasikan gambar, atau media visual lainnya. Karena sebenarnya Anda tidak mengunggah file video itu ke blog WordPress Anda. Tapi, Anda mengunggah video ke tempat lain seperti YouTube, lalu hanya menyematkan video itu di WordPress.

Alasan utama untuk ini adalah bahwa video cukup berat ketika menyangkut bandwidth yang mereka konsumsi, dan terutama jika video yang bersangkutan mulai populer, maka tagihan biaya layanan hosting Anda akan membengkak.

Jadi, apa yang sebenarnya ingin Anda lakukan adalah mengunggah video Anda ke situs video terbesar di web – YouTube. Dari sana, yang perlu Anda lakukan hanyalah mengambil tautan video dan memasangnya di situs WordPress Anda.

Video YouTube di WordPress

Anda bisa membaca panduan tentang cara menambahkan video di WordPress disini ⇒ Cara Memasang Embed Video Youtube di WordPress.

Dan itulah panduan lengkap yang perlu Anda persiapkan ketika akan membuat video tutorial untuk bisnis maupun untuk blog Anda. Pastikan Anda mengikuti intruksi diatas agar menghasilkan video yang bagus seperti para profesional lainnya. Selamat mencoba 🙂

Baca : 8 Software Editor Photo Terbaik Gratis

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

WebHostingPad

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
Cara Memperbaiki Masalah Error ‘406 Not Acceptable’ Pada WordPress

Pada beberapa hari yang lalu ketika saya mencoba mengupdate konten blog WordPress saya yang...

30 Tema WordPress Gratis Sempurna Untuk AdSense dan SEO

Tema WordPress Gratis Sempurna Untuk AdSense dan SEO. WordPress selalu menjadi pilihan terbaik ketika...

Close