How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Apa Itu WP-Cron? Dan Cara Menonaktifkan WP-Cron WordPress

Ingin tahu apa itu WP-Cron, apakah situs Anda membutuhkannya atau tidak, dan / atau cara menonaktifkan WP-Cron ? Pada artikel kali ini, saya akan menjelaskan kepada Anda semua yang perlu diketahui oleh pengguna WordPress biasa tentang WP-Cron.

Saya akan menjelaskan apa itu WP-Cron, cara kerjanya, dan bagaimana Anda dapat melihat semua apa yang dilakukan atau kegunaan dari WP-Cron di situs WordPress Anda. Kemudian, saya akan membagikan beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin menonaktifkan WP-Cron dan menggantinya dengan cron sistem berbasis waktu Anda sendiri. Kemudian, saya akan menyelesaikannya dengan menunjukkan kepada Anda cara menonaktifkannya di cPanel hosting Anda.

Apa Itu WP-Cron (wp-cron.php)?

Singkatnya, WP-Cron adalah yang digunakan WordPress untuk menangani tugas berbasis waktu terjadwal di WordPress.

Loading...

Misalnya, jika Anda menjadwalkan postingan terlebih dahulu untuk dipublikasikan hari selasa depan jam 6 pagi, maka WP-Cron adalah yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa postingan tersebut benar-benar ditayangkan pada saat itu. Atau, jika Anda menjadwalkan pembersihan database mingguan melalui plugin optimasi database favorit Anda, WP-Cron juga menanganinya.

Pada dasarnya, WP-Cron bertugas menangani hal yang berkaitan dengan waktu dan penjadwalan.

Itu mendapatkan namanya dari sistem schedule cron pada sistem operasi mirip Unix. Dengan cron tingkat sistem ini, Anda dapat menjalankan tugas secara otomatis pada jadwal yang Anda tetapkan.

Bagaimana, meski memiliki kesamaan nama, WP-Cron terpisah dan berbeda dari alat-alat tersebut.

WP-Cron tidak hanya untuk tindakan yang Anda jadwalkan – banyak plugin WordPress juga mengandalkan WP-Cron untuk menjadwalkan tugas mereka sendiri agar berjalan. Misalnya, jika Anda menggunakan WooCommerce, ada banyak proses backend yang mengandalkan WP-Cron untuk dijalankan.

Bagaimana Cara Kerja WP-Cron?

WP-Cron mengandalkan kunjungan ke situs Anda agar berfungsi, yang mengarah ke salah satu batasan terbesarnya. Setiap kali Anda atau orang lain mengunjungi situs WordPress Anda (baik backend atau front-end), WordPress menjalankan wp-cron.php dan memeriksa tugas yang dijadwalkan. Jika ada tugas terjadwal, WordPress akan memprosesnya.

Namun itulah kuncinya – jika tidak ada pengunjung, tidak ada yang memicu tugas tersebut, yang berarti tugas tersebut tidak akan dijalankan hingga ada kunjungan.

Cara Melihat Tugas WP-Cron

Jika Anda ingin melihat dan memanipulasi semua tugas yang ditangani WP-Cron di situs WordPress Anda, ada plugin yang sangat rapi (dan gratis) yang disebut WP Crontrol. Setelah Anda menginstal dan mengaktifkan plugin dari WordPress.org, Anda dapat membuka Tools → Cron Events untuk melihat semua tugas terjadwal di situs WordPress Anda dan seberapa sering / kapan tugas tersebut dijalankan. Anda juga dapat menjalankannya secara manual jika perlu.

WP Crontrol WP-Cron WordPress

Jika Anda pergi ke tab Cron Schedules, Anda dapat melihat semua interval jadwal waktu yang berbeda, dan membuatnya sendiri. WP Crontol juga akan memberi tahu Anda dari mana asal jadwal jika Anda mengarahkan kursor ke atasnya:

Cron Schedule WP-Cron WordPress

Loading...

Terakhir, jika Anda ingin benar-benar gila, Anda juga dapat membuat acara cron Anda sendiri dari tab Add Cron Schedules atau Add PHP Cron Event.

Baca : Cara Menonaktifkan Windows Defender Antivirus di Windows 10

Mengapa Anda Harus Menonaktifkan WP-Cron?

Ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin menonaktifkan WP-Cron dan menggantinya dengan Real system Cron (dari server Anda).

1. WP-Cron Tidak Selalu Dapat Diandalkan

Salah satu batasan terbesar dengan WP-Cron adalah memerlukan kunjungan agar berfungsi. Sekali lagi, kunjungan ini bisa jadi kunjungan front-end dari pengguna lain atau bisa juga kunjungan Anda sendiri saat Anda bekerja di dasbor. Namun apa pun yang terjadi, WP-Cron memerlukan kunjungan agar berfungsi, jika tidak, tugas terjadwal Anda tidak akan berjalan.

Jika Anda memiliki situs dengan lalu lintas tinggi, ini tidak menjadi masalah karena Anda akan selalu membuat orang membuka situs Anda (yang memungkinkan WP Cron berjalan). Tetapi untuk situs dengan lalu lintas rendah, ini dapat menyebabkan masalah nyata.

Misalnya, Anda menjadwalkan postingan untuk ditayangkan pada jam 5 sore, tetapi situs Anda tidak menerima pengunjung sampai jam 8 malam. Artinya, postingan tersebut tidak akan tayang hingga pukul 20.00 karena itu adalah kesempatan pertama WP Cron untuk menjalankan tugas tersebut.

Sekarang, ini mungkin bukan masalah besar untuk posting blog, tetapi batasan ini juga akan memengaruhi semua tugas berbasis waktu lainnya di situs Anda (seperti update otomatis, backup, pembersihan, dll.).

Dengan Cron berbasis sistem nyata atau Real System Cron, Anda dapat mengonfigurasinya sehingga tugas-tugas ini dipicu setiap X menit seperti jarum jam, terlepas dari apakah situs Anda memiliki pengunjung atau tidak, yang merupakan cara yang jauh lebih dapat diprediksi dan dapat diandalkan untuk menangani tugas berbasis waktu.

Baca : Cara Ampuh Disable atau Menonaktifkan Update Windows 10

2. Dapat Mengurangi Kinerja

Jika Anda memiliki situs dengan lalu lintas tinggi, alasan pertama tidak berlaku untuk Anda. Mengapa? Karena jika Anda memiliki orang-orang yang berkunjung sepanjang waktu, WP-Cron akan memiliki banyak kesempatan untuk dijalankan dan Anda tidak akan melewatkan tugas apa pun.

Tapi itu mengarah ke masalah potensial lainnya – yaitu kinerja. Secara default, wp-cron.php akan diaktifkan pada setiap pemuatan halaman, yang dapat menjadi penghambat kinerja. WordPress memang mencoba membatasi ini dengan tidak mengirimkan permintaan tambahan lebih dari sekali per periode 60 detik. Namun, jika situs Anda menerima beberapa permintaan secara bersamaan, ini masih dapat menyebabkan beberapa permintaan ke wp-cron.php.

Selain itu, meskipun dengan batas 60 detik, kecil kemungkinan situs Anda memiliki tugas yang harus dijalankan setiap 60 detik. Biasanya, jadwal yang lebih panjang, seperti setiap 15 menit, masih bagus.

Pada dasarnya, WP-Cron dapat menjadi masalah untuk situs WordPress dengan lalu lintas rendah dan lalu lintas tinggi, meskipun untuk alasan yang berbeda.

Baca : Panduan Lengkap Cara Menonaktifkan Kolom Komentar WordPress

Cara Menonaktifkan WP-Cron (dan Menggantinya Dengan Real Cron Job)

Sekarang, mari kita bahas cara menonaktifkan WP-Cron dan menggantinya dengan cron sistem Anda sendiri.

Untuk memperjelas, ini tidak berarti tugas berbasis waktu akan berhenti berfungsi di situs Anda. Artinya, alih-alih mengandalkan kunjungan untuk memicu WP-Cron, Anda dapat menggunakan sistem berbasis waktu yang jauh lebih andal.

Loading...

Anda juga dapat mengatur frekuensi untuk memenuhi kebutuhan Anda. Titik awal yang baik adalah menjalankannya setiap 15 menit, tetapi Anda juga mungkin ingin melakukannya setiap 30 menit jika Anda menggunakan hosting murah.

Jika Anda menyetelnya menjadi 15 menit, situs Anda akan menjalankan semua tugas berbasis waktu setiap 15 menit apa pun yang terjadi. Anda dapat memiliki 500 kunjungan atau nol kunjungan – bagaimanapun juga, tugas Anda tetap akan dijalankan setiap 15 menit.

Ada dua bagian untuk menonaktifkan WP-Cron:

  • Menonaktifkan WP-Cron di file wp-config.php Anda.
  • Menyiapkan cron sistem Anda sendiri untuk memuat wp-cron.php pada jadwal yang Anda tetapkan.

Seperti biasa, saya menganjurkan agar Anda membuat bakup pada situs Anda sebelum melanjutkan karena Anda akan mengedit file wp-config.php.

Baca : Cara Menonaktifkan Gutenberg dan Beralih ke Editor Lama WordPress

1. Nonaktifkan WP-Cron di File wp-config.php

Setelah Anda sudah membackup situs Anda, sambungkan ke situs Anda melalui FTP atau sesuatu seperti cPanel File Manager.

Kemudian, cari dan edit file wp-config.php, yang biasanya ada di folder root situs Anda.

Tambahkan cuplikan kode berikut di atas baris yang bertuliskan /* That's all, stop editing! Happy publishing. */:

define('DISABLE_WP_CRON', true);

Nonaktifkan WP Cron WordPress

2. Atur Cron Sistem Anda

Sekarang, Anda perlu menyiapkan cron sistem Anda sendiri untuk menjalankan wp-cron.php – jika tidak, tidak ada tugas berbasis waktu situs WordPress Anda yang akan berjalan.

Bagaimana Anda melakukannya akan bergantung pada hosting Anda, tapi saya akan menunjukkan seperti apa tampilannya di cPanel. Jika Anda mengalami kebuntuan, Anda dapat menghubungi bagian dukungan dari hosting terbaik yang Anda gunakan saat ini untuk mendapatkan bantuan.

Pertama, cari tool yang disebut Cron Jobs, atau yang serupa:

cpanel cron job

Sekarang, Anda akan melihat antarmuka yang memungkinkan Anda mengatur jadwal untuk pekerjaan cron Anda, serta perintah yang ingin Anda jalankan. Di cPanel, Anda harus dapat menggunakan menu drop-down General Settings untuk memilih jadwal. Jika tidak, Anda harus mengikuti sintaks cron untuk menyiapkan jadwal. Dalam skenario terakhir, Crontab.guru membuatnya sangat mudah untuk menghasilkan sintaks yang diperlukan.

Sekali lagi, menjalankannya setiap 30 menit adalah titik awal yang baik untuk hosting murah. Anda dapat membuka lebih sering atau lebih jarang bergantung pada kebutuhan Anda, tetapi sebagian besar situs tidak perlu dibuka lebih sering dari setiap 15 menit.

Setelah Anda mengatur jadwal, masukkan cuplikan kode berikut di bagian Command. Pastikan untuk mengganti https://yourdomain.com dengan nama domain milik Anda sendiri.

wget -q -O - http://yourdomain.com/wp-cron.php?doing_wp_cron >/dev/null 2>&1

cPanel WP Cron

Kemudian, klik Add New Cron Job dan Anda siap untuk jet! Anda akan melihatnya muncul di bagian Cron Jobs saat ini. Jika perlu, Anda selalu dapat mengedit atau menghapus cron job dari bagian itu:

Cpanel WP Cron WordPress

Saya sarankan menginstal WP Crontrol untuk memastikan bahwa tugas terjadwal Anda masih berfungsi. Jika ada tugas yang tidak dapat dijalankan, WP Crontrol akan menyorotnya. Anda dapat mengabaikan peringatan tentang WP-Cron yang dinonaktifkan.

Selesai! Anda baru saja secara resmi menonaktifkan WP-Cron dan menggantinya dengan pekerjaan cron berbasis sistem Anda sendiri.

Baca : Cara Disable atau Menonaktifkan Firewall di Ubuntu 18.04

Tidak Dapat Mengatur Pekerjaan Cron di Hosting Anda? Gunakan Layanan Pihak Ketiga

Jika Anda tidak dapat menyiapkan cron job di hosting web Anda, atau jika Anda biasanya bingung dengan antarmuka hosting Anda, Anda juga dapat menggunakan layanan pihak ketiga. Beberapa opsi populer adalah:

  • EasyCron (berbayar dengan paket gratis terbatas)
  • SetCronJob (berbayar)
  • cron-job.org (gratis)

Yang perlu Anda lakukan adalah menggunakan salah satu layanan ini untuk menjalankan perintah yang sama dari bagian sebelumnya.

Nonaktifkan WP-Cron (wp-cron.php) Hari Ini

WP-Cron memainkan peran penting dalam mengontrol tugas berbasis waktu di situs WordPress Anda. Namun, cara kerja default ini tidak dapat diandalkan untuk situs dengan lalu lintas rendah dan terkadang dapat menyebabkan masalah kinerja untuk situs dengan lalu lintas tinggi.

Baca : Cara Menonaktifkan Fitur Pingbacks di WordPress

Untuk alasan tersebut, Anda harus mempertimbangkan untuk menonaktifkan sistem default dan menggantinya dengan cron sistem berbasis waktu Anda sendiri. Untuk melakukan itu, yang perlu Anda lakukan hanyalah mengikuti langkah-langkah di artikel ini.

Loading...

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

Daftar isi Tutorial Wordpress Terlengkap Gratis
10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Must Read...!
15 Jenis Format File Gambar Terbaik Perlu Anda Ketahui

Memilih jenis format file gambar yang tepat mungkin tampak seperti keputusan yang sepele. Tetapi...

Cara Mendeteksi Tema dan Plugin WordPress yang Berbahaya

Cara Mendeteksi Tema dan Plugin WordPress yang Berbahaya - WordPress adalah salah satu sistem...

Close