How to Start a Blog? Panduan Membuat Blog Hanya 30 Menit

Apa itu Leverage? Menggunakan Leverage Besar atau Kecil?

Memahami cara trading forex yang benar bukan hal yang mudah, karena harus benar-benar berlatih dan memahami teori. Agar berhasil menghasilkan profit, seorang trader harus memiliki pengetahuan mendetail tentang pasar, strategi trading yang tepat, dan pilihan alat trading fungsional. Salah satu alat yang sering digunakan adalah leverage forex.

Leverage forex trading

Melalui penggunaan yang benar, leverage dapat meningkatkan hasil trader tanpa memerlukan modal tambahan di awal. Artikel ini mengulas secara mendalam tentang leverage, membantu Anda memahami leverage seperti apa yang sesuai untuk strategi trading forex dan pendekatan pasar Anda secara keseluruhan.

Apa itu Leverage?

Sebelum kita mempelajari pro dan kontra penggunaan leverage, ada baiknya membahas dengan tepat apa itu leverage. Leverage adalah layanan yang ditawarkan kepada investor oleh banyak broker forex yang memungkinkan mereka meningkatkan pengembalian yang dihasilkan dari trading.

Pasar forex secara tradisional menawarkan salah satu tingkat leverage tertinggi di antara semua bentuk investasi. Dengan tingkat leverage yang tinggi berdasarkan persyaratan margin awal rata-rata, seorang investor dapat mengumpulkan dan mengendalikan sejumlah besar modal trading. Biasanya, jumlah leverage bervariasi berdasarkan margin, dalam bentuk seperti 50:1, 100:1, 200:1, dan 500:1.

Tidak hanya di forex, Anda juga akan menemukan leverage ini di dunia trading crypto ketika Anda mencoba trading di futures.

Baca : Cara Memilih Akun Forex Terbaik Dan Memulai Trading

Jenis-Jenis Leverage

Leverage telah memainkan peran kunci dalam perluasan trading forex dalam dunia investasi. Lebih banyak investor dari sebelumnya sekarang melihat ke pasar sebagai sarana untuk membuat modal mereka melangkah lebih jauh.

Namun, saat melihat pasar forex, tidak ada opsi leverage yang cocok untuk semua. Untuk benar-benar memahami leverage dan dampak potensialnya, Anda perlu melihat dua faktor khususnya: leverage berbasis margin dan leverage nyata.

Leverage berbasis margin

Leverage berbasis margin dapat dihitung dengan membagi total jumlah transaksi dengan tingkat margin yang harus Anda sediakan. Katakanlah Anda memperdagangkan USD/JPY ke ukuran lot standar $100.000. Anda harus menyetor setara dengan 1 persen dari total biaya sebagai margin.

Margin dalam contoh ini adalah $1.000, dengan leverage berbasis margin setara dengan 100:1 (100.000/1.000).

Real Leverage

Untuk memahami tingkat leverage sebenarnya dalam posisi apa pun yang Anda lakukan, Anda harus membagi total nilai posisi Anda dengan modal trading Anda. Misalnya, jika Anda memiliki $10.000 di akun Anda dan Anda memilih untuk membuka posisi $100.000, Anda berdagang dengan leverage 10x.

Jika Anda memperdagangkan dua lot standar ($200.000) alih-alih satu lot standar ($100.000), Anda berdagang dengan leverage 20x. Leverage yang ditawarkan terkait dengan tingkat margin dan kebijaksanaan broker.

Strategi trading Leverage Paling Populer

Trading dengan leverage dapat diimplementasikan ke hampir semua strategi trading forex yang telah ditetapkan sebelumnya. Namun, ini lebih efektif bila digunakan bersamaan dengan strategi trading tertentu. Ketika trading jangka pendek adalah tujuannya, Anda akan menemukan bahwa leverage bisa menjadi alat trading yang cukup ampuh. Dua strategi trading berikut tidak hanya populer, tetapi juga menerapkan leverage secara efektif.

Scalping

Scalping adalah strategi trading forex yang sangat populer dan dapat dikombinasikan dengan pendekatan leverage tinggi ke pasar. Mereka yang memilih untuk scalping sering melakukannya dengan jumlah leverage yang ekstrim, di mana saja antara 1:1000 dan 1:3000 yang umum, membuka trading spread rendah berpasangan, menetapkan target pip kecil sebagai sarana untuk mengkompensasi tingkat eksposur yang tinggi. Pengendalian risiko juga terbukti cukup ketat, dengan take profit yang ketat dan stop loss yang berlaku.

Profit scalping biasanya memiliki lebih dari metode trading lainnya adalah kecepatan: Seorang trader scalping dapat menyelesaikan posisi dalam hitungan menit, bahkan detik. Ini memungkinkan trader untuk bergerak cepat, menempatkan lebih banyak trading dan menginvestasikan lebih banyak modal selama jendela trading. Karena implikasi leverage, bukanlah hal yang aneh bagi seorang trader untuk mendapatkan 15 hingga 20 persen dari ekuitasnya dalam satu hari, jika mereka bersedia menerima eksposur risiko ekstrem.

Trader Harian

Saat trading harian, Anda bekerja pada batas waktu setiap kali Anda masuk ke pasar trading pilihan Anda. Hal ini meningkatkan tekanan pada kebutuhan untuk membuka dan menutup posisi, dengan profit harian yang terkenal menjadi tantangan untuk didapatkan. Leverage trading saat day trading dapat membantu setiap trader menghasilkan profit lebih cepat dan/atau dalam jumlah yang lebih besar. Ketika jumlah leverage yang tepat digunakan, itu dapat bekerja dengan sangat baik dalam meningkatkan daya beli trading harian Anda.

Day trading dengan leverage membawa risiko, tetapi sifat day trading hampir membuat leverage menjadi kebutuhan, memungkinkan Anda untuk memaksimalkan modal trading Anda dan secara efektif memberi Anda profit saat Anda membuka dan menutup posisi sepanjang hari. Dengan menggunakan leverage secara bertanggung jawab, Anda dapat membawa upaya trading Anda ke level berikutnya.

Keuntungan Trading dengan Leverage

Trading forex dengan leverage memungkinkan setiap Trader untuk meningkatkan ukuran perdagangan tanpa menambah modal. Ini adalah keuntungan utama dari perdagangan leverage, dan ini memberikan keuntungan bagi mereka yang tidak diberkati dengan aliran dana yang tak ada habisnya. Saldo awal rata-rata untuk seorang trader forex berada di kisaran empat digit yang rendah, tetapi bahkan angka itu akan terbukti di luar jangkauan beberapa orang, sementara leverage level rendah pada 1:10 memungkinkan seseorang dengan hanya $100 untuk masuk dengan 0,01 posisi lot.

Memahami Tingkat Risiko Terkait

Dengan memanfaatkan leverage, Anda melipatgandakan tidak hanya keuntungan Anda tetapi juga kerugian Anda, jika keadaan berubah menjadi lebih buruk. Pikirkan seperti ini: Semakin besar jumlah leverage yang Anda gunakan, semakin besar risiko yang Anda ambil. Artinya, leverage bertindak sebagai pedang bermata dua, karena pergeseran pasar dapat merusak seluruh portofolio Anda.

Siapa pun yang memilih untuk terlibat dalam leverage perlu memperhatikan persyaratan marginnya untuk membuka posisi forex, karena sejumlah besar broker forex menggunakan sistem yang melihat posisi ditutup secara otomatis ketika margin dalam akun trading telah habis. oleh pergerakan pasar yang merugikan.

Tidak dapat disangkal bahwa penggunaan leverage yang benar dapat mengubah potensi keuntungan kecil menjadi sesuatu yang jauh lebih besar, namun hal ini mengharuskan trader untuk mengambil risiko yang lebih besar. Dengan demikian, memantau aktivitas akun menjadi semakin penting. Saat Anda mempertimbangkan untuk menggunakan leverage, berapa jumlah yang sesuai untuk situasi Anda saat ini sebagian besar akan tergantung pada margin yang tersedia dan tingkat risiko yang dapat diterima.

Sebelum Anda Menggunakan Leverage

Sebelum memilih untuk menggunakan leverage, berikut adalah contoh bagaimana situasi leverage yang kurang positif dapat berjalan dengan baik:

Seorang trader telah memperoleh $1.000 untuk £800; setelah itu, harga USD anjlok hingga 50%. Seandainya trader tidak berinvestasi dalam perdagangan berbasis leverage, dia akan benar-benar kehilangan setengah dari dananya, setara dengan £400. Timbang skenario yang sama dengan efek leverage 1:100 dan gambarannya menjadi jauh lebih suram, karena trader akan kehilangan semua dananya.

Bergantung pada bagaimana Anda ingin berdagang, sejumlah opsi pengungkit mungkin tersedia, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh contoh di atas, pengungkit bukanlah cara tanpa beban untuk meningkatkan ukuran perdagangan. Anda harus selalu siap menghadapi risiko yang terkait dengan perdagangan berbasis leverage, dan memahami potensi dampaknya. Kami menyarankan untuk mempraktikkan leverage dan perdagangan tanpa leverage dalam akun demo untuk mendapatkan pemahaman yang kuat tentang apakah leverage sesuai dengan pendekatan trading Anda atau tidak.

Baca : 8 Rahasia Sukses dari Para Pakar Dalam Trading Forex

Apa Yang Terjadi Jika Anda Tidak Menggunakan Leverage?

Berdagang tanpa leverage selalu menjadi pilihan, tetapi bagi mereka yang benar-benar bercita-cita trading forex, hal itu akan menimbulkan masalah tersendiri. Pertama, modal awal yang diperlukan untuk berdagang dengan niat terbaik tidak dapat diakses oleh sebagian besar Trader. Saat leverage tidak digunakan, harga pasangan mata uang akan berdampak langsung pada keuntungan Anda. Angka menunjukkan bahwa pengembalian bulanan rata-rata dari seorang trader yang cukup sukses adalah sekitar 10 persen, tetapi bagi mereka yang memiliki modal dan pengalaman trading yang masih sedikit, angka tersebut turun menjadi antara 3 dan 5 persen. Angka ini menyumbang perdagangan marjinal, yang mendorong keuntungan turun lebih jauh, berpotensi serendah 0,5 persen. Bagi sebagian orang, angka ini mungkin cukup, tetapi bagi siapa pun yang memiliki ambisi trading forex sejati, itu tidak akan cukup.

Ketika Anda berdagang tanpa leverage, kekurangan modal dapat dengan cepat menjadi masalah, bahkan jika ini berarti eksposur risikonya lebih sedikit. Berikut adalah contoh yang seharusnya lebih membantu Anda memahami perdagangan tanpa leverage: Anda menyetor $10.000, menghasilkan pengembalian bulanan 5 persen, atau laba $500 per bulan. Terus terang, angka seperti itu tidak sepadan dengan usaha, terutama jika Anda mempertimbangkan waktu, modal, dan usaha yang diperlukan untuk berdagang valas secara aktif. Melalui contoh ini, Anda dapat mulai melihat mengapa trading dengan leverage merupakan opsi yang dieksplorasi banyak trader.

Leverage dapat, tanpa diragukan lagi, menjadi usaha yang berisiko, tetapi statistik berbicara banyak. Bagi mereka yang memiliki modal perdagangan kurang dari rata-rata, leverage menghadirkan peluang untuk meningkatkan keuntungan tanpa menimbulkan dampak langsung pada keuntungan Anda. Berdagang tanpa leverage mungkin kurang berisiko, tetapi kemungkinan akan menghambat Anda untuk mencapai tujuan Trading forex yang sebenarnya.

Kesimpulan

Memahami tingkat leverage apa yang terbaik untuk upaya trading forex Anda tidaklah terlalu rumit. Ini sebagian besar terkait dengan tingkat risiko yang bersedia Anda terima. Kenyataannya adalah perdagangan leverage mungkin tidak cocok untuk semua orang. Oleh karena itu, Anda harus menguji secara memadai setiap rencana trading yang Anda miliki, memahami bagaimana dan di mana leverage dapat dimasukkan ke dalamnya. Uji coba secara matang di akun demo Anda sebelum memasukkannya ke lingkungan live market dan mempertaruhkan modal nyata.

Anda Terbantu artikel ini? Silahkan bergabung dengan centerklik di Twitter dan Google+.

10 top hosting!

Register Now: TOP 10 Hosting

Dapatkan Hosting Murah dengan Kualitas Terbaik. For Serious Blogger! View Deals

Niagahoster

Rp.26.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

IDCloudhost

Rp.30.000/Bln Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Bluehost Hosting

$2.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

iPage Hosting

$1.99/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

SiteGround Hosting

$3.45/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Hostgator

$3.95/Month Free Domain, Unlimited Space & Bandwidth Get Host

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *